Thursday, August 9, 2018

MANADO: KOTA PALING TOLERAN DAN KOTA SERIBU GEREJA- IKTIBAR UNTUK MALAYSIA

Suatu masa dahulu kira-kira 20 tahun yang lalu, hanya mengenali perkataan Manado dengan seorang bintang filem Melayu yang terkenal antara tahun 50an dan 60an bernama “Maria Menado”. Nama asalnya Liesbet Dotulong berasal dari Manado. Namun, tidak sangka pula dapat menjejakkan kaki ke Bumi Manado yang merupakan ibu kota Sulawesi Utara. Perjalanan yang jauh mengambil masa 3 jam dari Jakarta, sememangnya Indonesia ini sangat luas. Dari Pulau Sabang, Aceh hingga ke Murakue, Papua. 
Foto: Bandara (Airport) Kota Mandado

Foto: Peta Kedudukan Kota Manado
Nota: Perjalanan Kota Manado ke Makassar mengambil masa 3 hari naik kereta

Manado merupakan sebuah kota yang mempunyai pelbagai kaum dan agama. Orang Islam di sini merupakan minoriti berbanding dengan orang Kristian, namun mereka hidup harmoni sehingga kota Manado diumumkan sebagai kota yang paling toleran di Indonesia pada 2017. Anugerah yang telah diberikan ini, disambut sekali lagi pada April 2018. 



Laporan Indeks Kota Toleran (IKT) Setara Institute tahun 2017, Kota Manado, Sulawesi Utara di posisi teratas dengan tingkat toleransi mencapai 5.90%. Kemudian diikuti Kota Pematangsiantar (Sumatera Utara), Salatiga (Jawa Tengah), Singkawang (Kalimantan Barat), dan Tual (Maluku).


Foto: Sisi pandang dari Hotel menghadap laut

Apakah toleran yang dimaksudkan di sini? Emm, pastinya ia hasil dari kerukunan hidup masyarakat di sini. Namun, dalam suasana toleran ini, apa nasib dakwah dan pengembangan agama Islam di sini? 

Kota Manado ini telah menjadi sasaran usaha kristianisasi yang menyebabkan ramai yg memeluk agama Kristian. Lebih separuh penduduk Kota Manado yang memeluk Kristian. Ia merupakan tempat kedatangan penjajah sejak tahun 1500 lagi dan tentunya mereka telah mengusahakan pengembangan agama mereka di sini. Ia juga merupakan tempat buangan para ulama Islam dari Jawa. 

Bagaimana pula dengan dakwah Islam. Emmm.. tidak pasti. Ada satu kajian yang dilakukan oleh Lisa Aisyiah Rasyid (2017) yg mengkaji usaha dakwah dari 1947-1960. Dia mendapati ada usaha dakwah yang dilakukan oleh orang Islam bagi mengekang misionari seperti yang dilakukan oleh Serikat Islam (1920) dan Muhammadiah dan Al-Khairat dengan membuka sekolah agama. 

Walau bagaimanapun, asakan yang kuat dari arus kristianisasi menyebabkan masyarakat Islam di sini bagaikan menggunakan pendekatan difensif sahaja bagi mengelak dari konflik antara kaum. Ini telah disebut oleh Lisa Aisyiah (2017) bahawa pendekatan dakwah mengikut triadisi ayairah dan mazhab syafie berjaya membawa pendekatan keagamaan yang tidak mengubah status quo masyarakat. Antara amalannya ialah tahlilan, yasinan, deba’an, barzanji, mencium tangan ustad (guru), ziarah makam para wali, manaqib, dan khaul. Mereka hanya dapat menonjolkan nilai Islam iaitu nilai tawasuth (moderat), tasammuh (toleransi), tawazzun (seimbang), dan ta’addul (adil). Manakala usaha seruan, ajakan dan saranan kepada mengikuti syariat Islam terpaksa ditiadakan dalam suasana masyarakat yang didominasi orang bukan Islam.

Ini bermakna apabila nilai toleransi yang diutamakan bermakna kekuatan umat Islam itu lemah. Sepatutnya mereka melakukan usaha dakwah sehingga mengajak orang lain memeluk Islam dan mengamalkan cara hidup Islam. Namun, apakan daya atas desakan dan saranan dari keadaan masyarakat yang kurang boleh menerima cara hidup Islam, maka orang Islam hanya bertahan dengan nilai umum yang boleh diterima oleh semua agama. 

Apakah nasib yang sama akan menimpa Malaysia? Wallahu a’lam. Apabila tidak bercakap lagi soal dakwah, hukum Islam, jihad ke arah negara Islam bagi mengamalkan cara hidup Islam untuk keseluruhan masyarakat, maka tentunya index tolarensi akan mencanak naik. Memang bunyi toleransi itu menarik, tetapi apabila dakwah dan lain-lain tuntutan Islam sudah semakin sepi, ianya sangat pahit untuk umat Islam. Semua itu hanyut dalam nilai toleransi. Malaysia sebagai negara Islam sepatutnya lebih gagah untuk melakanakan nilai dan syariat Islam yang adil untuk semua kaum dan agama. Kuasa mahkamah perlu ditingkatkan menerusi pindaan RUU355. 

——


Menarik sekali sempena Internasional Seminar on Contemporary Issues in Islam, Timbalan Naib Canselor UKM, Prof Dr. Ikhwan menyampaikan ucap utama mengajak Muslim scholars dari pelbagai bidang agar mengusahakan sesuatu agar Islam terus menjadi releven dan memimpin masyarakat dalam revolusi industri 4.0. Jangan jadi seperti Nokia dan Blackberry yang akhirnya tidak relevan dalam masa 5 tahun sahaja. 



Menarik juga, tidak sangka ramai pensyarah dari Institut Agama Islam Negeri (IAIN), Manado termasuk ibu Dekan Fakultas Syariah dan Hukum boleh menyampaikan lagu secara solo dengan suara yang merdu dan lantang dalam majlis penutupan seminar. 



Rujukan: 
Lisa Aisyiah Rasyid (2017). Islamisasi dan dakwah Alkhairat dalam masyarakat majemuk di Kota Manado tahun 1947 hingga 1960. Jurnal AQLAM- Journal of Islam and Plurality, 2(1): 21-32. 

Friday, July 6, 2018

GENERASI BAHARU DAN POYO

Ketika mengikuti sesi motivasi, para peserta diperingatkan bahawa mereka adalah orang terpilih dari semua sperm yang berenang menuju ke ovum. Mereka dilahirkan sebagai seorang juara dan sepatutnya piala kejuaraan ini berterusan di tangan dalam realiti kehidupan di dunia ini. Kata-kata ini diasak dalam minda semua pelajar supaya terus bersemangat dan tidak rasa rendah diri, kecewa dan putus asa.

Rasa hebat dan “budget bagus” ini berterusan sehinggalah mereka menamatkan zaman persekolahan dan meneruskan pengajian di IPT. Mungkinkah ini merupakan suatu faktor kenapa generasi baharu menjadi poyo.

Poyo ialah seseorang yang berwatakan luar dari norma orang biasa seperti merasakan diri-sendiri bagus, suka temberang dan bercakap luar dari kenyataan. Seseorang yang angkuh, bangga diri dan sombong dengan apa yang dimilikinya.


Masih belum habis lagi menulis... 

FAHAMI PUNCA GENERASI BAHARU SEMAKIN PELIK DAN ANEH

Agama mengikat segala tingkah laku manusia kerana agama mempunyai autoriti. Ia datang dari tuhan yang mencipta manusia. Manakala tradisi pula datang dari adat yang sudah lama diamalkan oleh sesebuah masyarakat. Namun generasi baharu bagaikan tidak menghargai aturan agama dan ketetapan tradisi kerana mereka mahukan gaya hidup bebas dan tidak terikat dengan mana-mana pihak.

Kecenderungan kepada kebebasan dan menolak tradisi ini telah menjadi rahsia umum kerana mereka merupakan generasi Internet yang telah mengajar mereka erti kebebasan. Tiada halangan dan larangan bila berada dalam dunia maya kerana mereka boleh akses dan berinteraksi dengan sesiapa yang mereka kehendaki. Tidak pula dimarahi apabila membelok ke kanan sedangkan waze memberi panduan arah ke kiri. Inilah kelebihan Internet.

https://www.bharian.com.my/rencana/komentar/2018/07/445267/fahami-punca-generasi-baharu-semakin-pelik-aneh

Dalam dunia realiti, penuh dengan larangan dan arahan yang disusuli dengan marah dan herdikan. Inilah perkara yang mereka tidak mahu kerana bagi mereka tiada satu yang tetap dan tidak berubah. Semua sudah menjadi cair dan perlu mendakap kepelbagaian. Ini merupakan cabaran kepada agama dan tradisi, sekiranya kedua perkara ini tidak melakukan sesuatu perubahan, akan dianggap lapuk, kolot dan mundur. Patutlah mereka rasa bosan dengan istilah tarbiah, taat, amal dan iman.

Pendekatan tidak sesuai

Ada kemungkinan kebosanan itu disebabkan pendekatan agama dan tradisi yang tidak sesuai dengan jiwa generasi baharu. Namun, hidup mereka yang berteraskan teknologi menuntut semua perkara menjadi cepat dan segera. Mereka bosan kalau lambat dan tidak berubah. Tak mainlah teh tarik dan nasi dagang kerana itu old taste. Pilihan mereka ialah fast food, cool blog ice, makaroni cheese, cabonara dan western food.

Mereka mahu yang baharu, sensasi, teruja, moden dan ada kelainan. Mereka mahu diraikan pandangan, pendapat, hak dan keinginan mereka. Yang lama, tradisional, lambat, garang, kasar dan bengis, semua ni membosankan.

Memang baharu tidak dapat elak dari kebebasan, kelainan dan sensasi. Apabila ada pembaharuan, ia memaksa berubah dari zon selesa kepada zon baharu yang mungkin berdepan dengan pelbagai kemungkinan. Apa yang pasti, tidak semestinya mengikut ketetapan autoriti dan amalan tradisi, ia mestilah mengikut kemahuan isi hati dan keinginan rasa nafsu. Apabila mereka mula ingin lolos dari ikatan tradisi Melayu dan panduan agama, maka jarum liberalisme bermula.

Kebebasan sifat semula jadi gen baharu

Kebebasan bukanlah dibuat-buat sehingga mereka perlu dimarahi untuk berubah, tetapi ia merupakan perkara yang telah menjadi semula jadi dalam diri mereka. Ia bukanlah salah acuan pendidikan di rumah atau di sekolah, tetapi itulah didikan yang mereka terima dari Internet dan media baharu yang lebih berkesan.

Cuba lihat, apabila mereka bermain game dan berfacebook, bila dipanggil telinga mereka bagaikan tidak lagi mendengar kata-kata orang lain. Mak panggil pun sudah tidak dengar. Orang sebelah pun tidak dihiraukan. Betul-betul fokus dan berada dalam dunia mereka sendiri yang dinamakan dengan dunia siber. Inilah nilai baharu yang ditanam kepada generasi baharu. Mementingkan interaksi dengan teknologi dan alam siber berbanding dengan yang lain.

Sementara media baharu sudah berada di tangan, mereka juga tidak segan dan tiada sebarang halangan untuk membuat komen dan bercakap tentang apa sahaja yang mereka mahu. Apabila ikut suka hati dan ikut suka mulut, maka gaya bahasa pun sudah jauh berbeza dan ada kelainan dengan nilai bahasa yang diamalkan.


Bahasa keras, kasar, maki hamun, sinis, sarkastik dan sebagainya adalah gaya yang mereka amalkan. Tidak kurang pula, yang pandai cakap, komen dan poyo, tetapi tidak pandai buat. Ini semua adalah sebahagian kesan secara tidak langsung dari Internet dan media baharu yang telah banyak mengubah nilai masyarakat.

Kesimpulan

Ringkasnya, mereka memerlukan kepada pendekatan baharu dalam agama. Ya, teras dan akidah dalam agama tidak berubah, tetapi pendekatan yang perlu berubah. Contohnya, mereka tidak boleh terima kalau diperintahkan tanpa alasan yang logik dan mereka juga ingin turut sama dalam membuat keputusan barulah mereka rasa dihargai.

Dari sudut tradisi Melayu pula, ia sesuatu yang membimbangkan kerana tiada yang tetap dalam sesebuah budaya. Ia tidak seperti agama yang mempunyai kitab suci. Apa pun, ia mesti dipelihara dan dipertahankan menerusi nilai hidup yang baik dan universal.

Akhirnya, sebagai generasi lama, kita tidak boleh merungut dengan generasi baharu ni jadi semakin pelik dan aneh, tetapi perlu memahami punca mereka jadi begitu. Dengan ini, kita tidak akan tertekan dan akan dapat memahami cara untuk mendekati mereka.

Dr. Muhamad Faisal 
2 Julai 2018

Thursday, April 12, 2018

BUKU TAZKIRAH DARI HATI KE HATI (POSITIF DIRI)

TAZKIRAH DARI HATI KE HATI UNTUK POSITIF DIRI


ISI KANDUNGAN 

SIKAP DIRI
  1. Tazkirah penting biarpun mengulang info yang sama dan maklumat lama
  2. Tiada kejayaan di dunia dan akhirat melainkan dengan berdisiplin
  3. Bersedialah untuk akhirat kerana manusia bukan lembu dan kerbau
  4. Emosi yang tidak terkawal memudaratkan diri
  5. Bertaqwa kepada Allah beroleh rumah tangga bahagia
  6. Kalau kematian pun masih tidak menginsafkan 
  7. Rasa rugi terlepas siaran bola, tetapi tiada rasa rugi kalau terlepas ke masjid
  8. al-Quran mengajar erti memartabatkan kebenaran dalam kehidupan
  9. al-Quran itu bijaksana, maka orang bijak sentiasa mendampingi al-Quran
  10. Sedekah penawar bisa lidah wanita
SIFAT MAHMUDAH
  1. Sabar dalam kenikmatan, syukur atas ujian
  2. Jangan malu mohon maaf; Rendahkan diri dan turunkan ego
  3. Berdoa bukan sebab susah, tetapi tanda syukur dan menghilangkan sombong
  4. Empat punca khianat terhadap amanah dan tanggung jawab
  5. Beramal hingga mencapai tahap ikhlas, bukan menanti ikhlas baru beramal
  6. Joget senamrobik; Akhlak mulia melebihi aspek pakaian
MEDIA BAHARU
  1. Lagi pelik, lagi tular; Sudah hilang rasa malu?
  2. Berwatak ganas di alam maya, alim kucing di alam realiti
  3. Populariti ujian halus kepada ahli ilmu dan ahli ibadat
  4. Antara populariti dan populisme; Antara tunjuk dan menunjuk
PEMIKIRAN
  1. Iblis memperdaya manusia dengan rupa yang menawan, bukan rupa yang menakutkan
  2. Ateis tidak mahu diperbodohkan atas nama agama
  3. Meragui Qada dan Qadar mendorong menjadi Ateis
  4. Terlebih logik menjerumuskan Iblis ke lembah kekufuran
  5. “Wara' sangat” menjadi cemuhan dan ejekan
DAKWAH
  1. Barat menentang dakwah anda, itu biasa; Barat suka dakwah anda, itu luar biasa.
  2. Dakwah dahulu, baru toleransi; Bukan toleransi dahulu, baru dakwah
  3. Banyak hukum Islam yang orang kafir sudah terima
  4. Laksanakan Islam hingga menjadi bukti, bukan menunggu bukti untuk melaksanakan Islam
  5. Orang yang ikhlas mencari jalan, orang munafik mencipta alasan


Sila buat tempahan di sini



Tuesday, March 20, 2018

DOA: WASILAH MENGADU SEGALA PERKARA KEPADA ALLAH

Doa bukan sekadar meminta tetapi ia sebagai tempat mengadu dan bergantung harap dengan Allah. Bukan Allah tidak tahu kita susah, kita sakit, kita dizalimi dan kita ditindas, tetapi Allah mahu mendengar rintihan dan aduan dari manusia agar merasakan dirinya hampir dengan Allah.


Sifat orang yang beriman ialah tidak lekang dari berdoa dan bermunajat dengan Allah. Mengadu segala masalah dan urusan dengan Allah. Merintih atas segala  kezaliman yang menimpa diri dan masyarakatnya. Sebarang kesusahan, kesulitan dan kepayahan dalam kehidupan, diajukan kepada Allah. Kepada siapa lagi tempat dia berharap, bermunajat dan berdoa melainkan kepada Allah.

Sewaktu senang, dia juga berdoa dengan memuji Allah, menyebut kebesaran Allah, menghitung segala nikmat yang diberikan oleh Allah sehingga merasa dirinya terlalu kerdil dalam lautan nikmat dan kebesaran Allah. Hubungan yang baik ketika senang ini akan memudahkan Allah menerima doanya ketika dia susah.

Orang yang bongkak dan sombong payah benar untuk berdoa kepada Allah, malahan ada yang tidak ada sepicing rasa untuk berdoa kepada Allah. Tidak mahu berharap kepada Allah. Tidak mahu bergantung kepada Allah. Tidak mahu meminta bantuan Allah. Semuanya boleh dilakukan dengan usaha mereka sendiri tanpa perlu bantuan Allah.

Berbisiklah dengan Allah, ucaplah rasa syukur dan pujian yang tinggi kepada Allah, ajukan segala permintaan kepada Allah. Itu tanda ada iman dalam hati.

Dr. Muhamad Faisal 

Sunday, March 11, 2018

POCO2, ZUMBA, PANAMA, SENAMROBIK: AKHLAK ADALAH BEYOND TUDUNG

Memang benar sudah bertudung dengan kata lain tuntutan menutup aurat telah dipenuhi. Namun, aurat bukan sekadar tudung, ia juga melibatkan aspek kemuliaan dalam diri seorang Muslimah. Kadang-kadang yang ditutup itu rambut, tetapi pakaian pula bagaikan "balutan nangka".

Sebenarnya, penampilan seseorang muslimah bukanlah sekadar tudung, tetapi ia melibatkan aspek akhlaq yang jauh mendasar lagi dari itu. Memang tudung itu penting kerana ia melibatkan soal hukum tetapi akhlak adalah beyond tudung kerana ia melambangkan kesempurnaan keperibadian Muslimah. 


Aurat ialah aspek malu yang patut ditutup oleh seorang Muslimah dan malu sebahagian dari iman. Ia bukan aspek fizikal sahaja, tetapi aspek dalaman pada seseorang. Inilah hikmah yang perlu dihayati oleh Muslimah dalam mengenakan tudung dikepala. 

Lagi sempurna akhlak seseorang itu, lagi ia perlu menjaga keperibadian. Terjerit-jerit, terkinja-kinja, terlompat-lompat, menghayun badan dan buah dada, tidak sesuai untuk ditampilkan di hadapan lelaki. Apatah lagi dirakam dan disebarkan menerusi FB, wasap dan sebagainya. 

Kesempurnaan akhlak, kemuliaan wanita. 

Dr. Muhamad Faisal

Friday, February 2, 2018

FITNAH DAJJAL- FACEBOOK TEMPAT KUMPUL PERKARA PELIK

Anda pernah melakukan perkara pelik? Anda gembira kalau orang like, komen dan share status anda di FB? Selepas anda post di FB, KEJAP-KEJAP ANDA buka FB. Selang 5 minit sekali, tengok kot ada orang like, komen dan share. 

Untuk mendapatkan like, komen dan share yang tinggi tentunya gambar yang anda upload itu bukan gambar biasa-biasa. Lagi luar biasa dan lagi pelik, tentu akan tarik minat orang. Betul? Orang dalam Facebook, memang pelik dan suka teruja dengan perkara luar biasa.


Di akhir zaman ni, memang banyak perkara pelik dan luar biasa yang menguji keimanan manusia. Kita mungkin terdengar dan melihat Youtube orang yang boleh buat pembedahan batin (bedah dada manusia tanpa keluar darah), manusia bertukar jadi buaya, bomoh boleh tahu apa yang tersimpan dalam rumah kita, orang menyembuhkan penyakit orang yang pada adatnya sukar untuk hidup dll. Ini semua adalah fitnah yang mencabar keimanan. Semua perkara ini benar dan berlaku depan mata.

Perkara di atas ini, mengikut law of nature, adalah perkara yang tidak dapat dilakukan oleh manusia biasa melainkan ia bergantung dengan alam jin dan syaitan. Adakah kita mahu beriman dengan jin dan syaitan? Dengan erti mengikut jejak langkah mereka, mengagumi bomoh, mengambil berkat dengan bomoh, ... tidak.

Kadang-kadang hairan kenapa semakin moden manusia, semakin menjadi-jadi manusia suka kepada perkara yang berlawanan dengan law of nature.

Sebenarnya, apa nak hairankan dengan perkara pelik ini kerana Dajjal nanti boleh panggil orang dalam kubur untuk keluar dan hidupkannya.. dajjal boleh minta hujan turun dan tumbuhkan tumbuhan di musim kemarau... Manusia yang lemah imannya akan percaya dengan dajjal dan akhirnya memperakui dajjal sebagai tuhan.



Imam Syafie ada diriwayatkan berkata: Kalau kamu berjumpa dengan orang yang boleh berjalan di atas air dan atau di atas angin, jangan tertipu dengannya sehingga dirujuk kepada Quran dan hadis.

Jadi, jangan teruja sangat dengan perkara pelik.
Selalulah baca Quran kerana ia akan menjelaskan perkara ghaib dan menuntut untuk manusia bersedia menghadapinya, bukan berseronok dengan benda pelik.

Dr. Muhamad Faisal