Monday, May 3, 2010

Krisis dalam membuat pilihan - bah 2

Sifat semula jadi manusia.

1. Manusia suka melayan dan menuruti nafsu (makan, rumah, pangkat, kereta, seks, pujian, dll)

Dalil:
زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنْطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالْأَنْعَامِ وَالْحَرْثِ ذَلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الْمَآبِ

فَإِنْ لَمْ يَسْتَجِيبُوا لَكَ فَاعْلَمْ أَنَّمَا يَتَّبِعُونَ أَهْوَاءَهُمْ وَمَنْ أَضَلُّ مِمَّنَ اتَّبَعَ هَوَاهُ بِغَيْرِ هُدًى مِنَ اللَّهِ

Contoh krisis dalam membuat pilihan.
a. Nak solat kat surau ke atau dirumah sahaja. Surau jauh, badan pun penat, baru je balik kerja.
b. Nak pilih fish ball yang mahal sikit ke atau yg murah. Yang tu orang melayu buat tapi yang ni tak pasti sapa yang buat.
c. Nak sembahyang sunat ke tidak. Fenomena – ramai yang sanggup / rajin buat kerja sebab ada orang puji.
d. Kalau buat program yang ada disediakan makan, ramai yang datang.
e. Pasal apa kalau duduk di padang bola atau tengok tv, tak lenguh berbanding dengan menghadiri kuliah.


2. Nafsu manusia tidak puas-puas – pentingkan diri sendiri

Dalil:
أَلْهَاكُمُ التَّكَاثُرُ (1) حَتَّى زُرْتُمُ الْمَقَابِرَ (2)

لَوْ كَانَ لاِبْنِ آدَمَ وَادٍ مِنْ ذَهَبٍ أَحَبَّ أَنَّ لَهُ وَادِيًا آخَرَ وَلَنْ يَمْلأَ فَاهُ إِلاَّ التُّرَابُ وَاللَّهُ يَتُوبُ عَلَى مَنْ تَابَ

Maksudnya: Sekiranya anak adam itu memiliki satu lembah daripada emas, ia masih menyimpan harapan untuk memiliki satu lembah lagi. Ia tidak akan merasa puas melainkan setelah menemui ajal. Sesungguhnya Allah akan mengampuni mereka yang bertaubat. (Muslim).

Contoh krisis dalam membuat pilihan.
a. Kalau dapat/ada peluang, biasanya akan mengutamakan diri sendiri baru orang lain. Keluarga sendiri baru keluarga orang lain.


3. Manusia suka kepada hiburan / perkara yang santai / tidak memberatkan kepala

Dalil:
وَإِذَا رَأَوْا تِجَارَةً أَوْ لَهْوًا انْفَضُّوا إِلَيْهَا وَتَرَكُوكَ قَائِمًا قُلْ مَا عِنْدَ اللَّهِ خَيْرٌ مِنَ اللَّهْوِ وَمِنَ التِّجَارَةِ وَاللَّهُ خَيْرُ الرَّازِقِينَ

وَاتَّبَعَ هَوَاهُ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِنْ تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَثْ ذَلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ

Contoh krisis dalam membuat pilihan.
a. Nak ke pasar malam ke atau nak dengar kuliah. Kenapa tidak uruskan masa agar tidak mengorbankan masa kuliah, solat dll.
b. Nak rehat kat rumah ke atau nak pergi gotong royong.
c. Sanggup lama-lama shoping tapi tak sanggup lama-lama dengar kuliah.
d. Kerja kebajikan ni, bukan ada untung pun. Fenomena - professionalisme di tempat kerja sebagai pegawai, akauntan etc tidak dibawa bila berada di dalam masyarakat.


4. Manusia suka keuntungan dan kemewahan. Tidak mahu taklifan dan tanggungjawab melainkan kalau dapat pulangan. Tidak mahu bersusah-susah dalam perkara agama.

Dalil:
زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنْطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالْأَنْعَامِ وَالْحَرْثِ ذَلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الْمَآبِ

Contoh krisis dalam membuat pilihan:
a. Nak jadi ajk ke atau larikan diri sahaja. Kalau terlantik juga, buat kerja sambil lewa sahaja.
b. Baca quran tak mau, alasannya tak reti. Tapi kalau bos yang suruh buat kerja, walaupun tak reti, susah payah buat.
c. Kursus untuk bisness sanggup berhabis duit tetapi nak masuk kursus baca quran berat sekali.
d.


5. Manusia kedekut berbelanja untuk kebaikan

قُلْ لَوْ أَنْتُمْ تَمْلِكُونَ خَزَائِنَ رَحْمَةِ رَبِّي إِذًا لأمْسَكْتُمْ خَشْيَةَ الإنْفَاقِ وَكَانَ الإنْسَانُ قَتُورًا (١٠٠)
فَإِذَا مَسَّ الإنْسَانَ ضُرٌّ دَعَانَا ثُمَّ إِذَا خَوَّلْنَاهُ نِعْمَةً مِنَّا قَالَ إِنَّمَا أُوتِيتُهُ عَلَى عِلْمٍ بَلْ هِيَ فِتْنَةٌ وَلَكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لا يَعْلَمُونَ (٤٩)

Contoh krisis:
a. Nak derma / sedekah RM1 ke atau RM0.10
b. Ketika pergi surau, nak pakai baju yang elok ke atau berlebih kurang sahaja.
c. Buat rumah, habis RM100 ribu, derma buat surau RM10 pun susah.


KALAU ADA CONTOH-CONTOH LAIN, BOLEH TOLONG TAMBAH..

No comments: