Friday, February 3, 2017

PETAKA BILA HANYA GUNA MAQASID UNTUK MEMAHAMI ISLAMIC LAWS

ISLAMIC LAWS *(Mementingkan Teks, kemudian Maqasid)*
CONVENTIONAL LAWS *(Mementingkan Masalah dan Maqasid)*

Dalam mengeluarkan hukum atau undang-undang Islam, memahami teks nas Quran dan Hadis amat penting. *Teks nas perlu difahami dengan baik dari sudut bahasa, konteks dan aplikasi, kemudian dilihat dari perspektif matlamatnya (maqasid). Ia berbeza dengan undang-undang biasa, kerana matlamat dan tujuan itu pula sangat penting*.

Perbezaan metode dalam menanggapi dua bentuk undang-undang ini boleh menyebabkan pertembungan dalam kalangan pendokong kedua-dua dsiplin ini kalau tidak dicermati dengan baik. 


Undang-undang Islam menggunakan metode induktif kerana ia cuba memahami nas dan meneliti maksud yang terkandung di dalamnya. Dari situ, barulah dikeluarkan hukum sama ada wajib, haram, sunat, makruh dan harus. Islam sangat mementingkan nas Quran dan hadis kerana keyakinan bahawa nas telah mencakupi seluruh aspek kehidupan. Maqasid dan hikmah dari perundangan itu, kadang kala belum dapat dicapai kerana belum dibuat. Bagaimana boleh berasa kenyang, kalau dah makan pun belum
Manakala dalam undang-undang konvensional, penggubalan perlu berasaskan kepada masalah dan tujuan bagi mengawal dan memandu manusia. Sebagai contoh, oleh kerana banyak kemalangan berlaku, maka undang-undang digubal bagi menghadkan kelajuan kenderaan. Begitu juga, sekiranya kejadian mencuri berleluasa, undang-undang yang sedia ada tidak dapat mengawal, maka diketatkan lagi undang-undang kecurian itu. Dengan ini, penggubalan undang-undang konvensional akan melihat kepada permasalahan yang berlaku dalam masyarakat yang memerlukan kepada panduan dan kawalan.

Oleh itu, orang yang berada dalam pengajian undang-undang Islam memerlukan kepada akidah yang kuat tentang kelebihan nas al-Quran dan Hadis yang meliputi seluruh kehidupan manusia. Sekiranya dilaksanakan seluruh tuntutan nas, ia akan membawa kebahagiaan kepada manusia. Justeru, segala tuntutan nas perlu dilaksanakan semampu mungkin biarpun nampak pada zahirnya ia nampak bertentangan dengan akal manusia. Jika berlaku juga masalah pertembungan dengan akal manusia, mungkin di sana hanyalah salah faham sahaja.

Antara contoh salah faham itu ialah pelaksanaan hukum hudud membawa kepada kezaliman kepada masyarakat berbilang kaum. Begitu juga, pandangan yang melihat keindahan Islam dengan memotong tangan, rejam dll sebagai pemikiran lapuk.

Mungkin mereka sengaja tidak mahu faham bahawa pelaksanaan hudud dilaksanakan kepada kesalahan yang bersifat prima facie dan orang yang melaksanakan jenayah itu memang sangat jahat. Manakan tidak, dengan syarat yang begitu ketat pun, masih boleh disabitkan dengan hukum hudud.

Janganlah pula menjadi songsang dalam mempelajari undang-undang Islam iaitu dengan mempelajari matlamat tetapi teks nas quran dan hadis tidak habis belajar. Akhirnya boleh membawa kepada liberalisme.

Sebagai contoh, untuk membuat hukum percukaian di dalam Islam, kita perlu mendalami semua nas yang berkaitan dengan percukaian. Kemudian barulah kita memahami tujuan disebalik nas itu. Dengan itu, maqasid itu dinamakan maqasid syarak. Sebaliknya, sekiranya tidak tahu nas, tiba-tiba memandai menggubalkan hukum cukai dan mendakwa ia adalah hukum cukai yang Islamik yang berdasarkan kepada prinsip umum iaitu tidak menindas dll, ini merupakan metode yang salah. Maqasid yang dikeluarkan itu, ialah maqasid akal iaitu diambil dari akalnya, bukan dari syara’.

Menggunakan tujuan dan matlamat (maqasid) untuk mempelajari undang-undang Islam adalah pendekatan yang dilakukan oleh barat untuk mengkaji Islam. Ketika menjadi pembantu penyelidik di UKM 13 tahun dahulu, saya seringkali melihat kumpulan Sister in Islam selalu memegang buku Maqasid Imam Syatibi dalam bahasa Inggeris. Rupanya mereka ingin belajar Islam menerusi metode yang salah sehingga akhirnya semua perkara ingin sesuai dengan lojik akal manusia biarpun bertentangan dengan nak yang jelas.

Kepada yang mendalami bidang undang-undang dan yang berada dalam Fakulti Undang-undang harus melihat dan mencermati perbezaan pendekatan ini kerana Islamic laws ada kelainan dalam pendekatannya. Kepada yang mendalami Islamic Laws, cuba fahami teks nas dengan baik dan lihat kaitan nas dengan nas yang lain, serta fahamilah juga matlamat nas.

Ringkasnya, setiap sesuatu itu ada dsiplin yang perlu dipelajari secara teliti. Melanggar dsiplin ilmu berkenaan dikhuaitiri akan membawa punah lebih banyak dari kebaikannya. *Memahami Undang-undang Islam mestilah dalam kerangka ilmu tauhid, barulah dapat memahami hikmah di sebalik hukum tuhan*.


Dr. Muhamad Faisal

Thursday, February 2, 2017

PEMBODOHAN ATAS NAMA AGAMA ATAU KEIMANAN KEPADA GHAIB?

Islam merupakan agama yang lojik, namun ada bahagian yang nampak macam tidak lojik tetapi ia adalah lojik dan mempunyai hikmah yang barangkali tidak diketahui oleh manusia. Justeru, inilah nilai keimanan yang terdapat di dalam Islam dan menjadi cabaran kepada dakwah Islam. 

1- Nabi Noh AS mengajak kaumnya beriman. Beliau membina kapal di daratan yg pada lojik manusia susah diterima. Namun beliau tidak gagal kerana baginda telah pun menjalankan usahanya.   

2- Nabi Ibrahim AS meninggalkan anak isterinya di kawasan lembah di tengah2 padang pasir yang kering kontang dan tiada air. Adalah ini suatu kegilaan tetapi Itu adalah perintah Allah. Beliau melaksanakannya dengan keimanan kepada Allah. Beliau meninggalkan mereka dalam keadaan pasrah kepada Allah dan berdoa. 

3- Nabi Musa AS membawa kaumnya sehingga berhadapan dengan Laut Merah. Tiada lagi tempat lari bagi mereka. Ketika itu mereka berkata, habislah kita kali ini. Tetapi Allah menolpng mereka dengan membelah laut merah. 

4- Nabi Yunus AS dicampak dalam laut dan ditelan oleh ikan. Kemudian ikan meluahkannya ke daratan (Ninawa, Iraq). Lojik akal kata, apabila dihumban ke dalam laut, tiada harapan untuk hidup. 

5- Rasulullah menjanjikan kepada Suraqah bin Malik gelang yg dipakai oleh Kerajaan Parsi, ketika baginda dihalau keluar dari Mekah dan dalam perjalanan ke Madinah. 

6- Semua peperangan yg dilalui oleh Rasulullah, tentera Islam sedikit berbanding tentera musuh dan mereka menang, melainkan Perang Uhud. Tentera yang sedikit menang setelah mereka berusaha dan Allah memberikan pertolongan. Namun, dalam peperangan Hunyan, tentera Islam ramai, tetapi tdak boleh menang dan nyaris kalah. 

Semua kisah di atas adalah antara secebis kisah tentang bantuan dari Allah kepada usaha untuk menegakkan Islam. Ia patut menjadi pengajaran kepada umat Islam pada hari ini agar tidak melupakan aspek ini. Semua bantuan ini setelah orang Islam berususah payah berusaha dan akhirnya barulah dapat bantuan dari Allah. 

Memang ada kisah yang Allah paparkan di dalam al-Quran yang pada zahir tidak lojik, tetapi ia berada dalam ilmu Allah. Jika kita laksanakan, Allah akan berikan hikmahnya. Kisah Nabi Noh dan Nabi Khidir dalam menuntut ilmu. Ilmu yang dimiliki oleh Nabi Musa ialah ilmu syariat tetapi ilmu yang dimiliki oleh Nabi Khidir ialah ilmu laduni. Bukanlah kita sekarang untuk menuntut ilmu laduni itu, tetapi Allah nak bagi tahu bahawa terdapat hikmah dari setiap satu perintah yang di luar kemampuan akal manusia. Ia akan tersingkap selepas beberapa ketika. Keimanan dan kesabaran penting dalam berhadapan dengan kemelut pemikiran ini. 


Friday, January 27, 2017

TAUHID VS LIBERALISME

TAUHID (Memberi autoriti pada Allah)
LIBERAL (Melepaskan diri dari Allah)

Analogi - Di kolej kediaman, warden melarang para pelajar membawa dapur. Namun ada pelajar yang tidak patuh arahan ini. Berikut adalah beberapa cara respon pelajar: 

📍1- "Ikut suka aku la, ada aku kesah. Mampuih pi lah warden, aku tak kira... " 
📍2- "Itu pandangan tuan, ikut suka sayalah nak bawa atau tidak, ini hak saya". 
📍3- "Tujuan larangan tu sebab kotor, saya seorang pembersih apa salahnya".
📍4- "Aku bawa juga sengap2, bukan warden tahu pun" 

*PENJELASAN*

Menerima perintah Allah bererti meletakkan diri dalam kepatuhan kepada Allah. Inilah intipati tauhid yang meletakkan autoriti yang tertinggi pada Allah iaitu mengikat segala tindakan dan perbuatan dengan ketetapan dari Allah. Inilah akidah Islam iaitu simpulan Islam yang mengikat hubungan antara Allah dan manusia. 

Sebaliknya, orang yang ingin meloloskan diri dari ikatan Islam dan melepaskan diri dari autoriti tuhan ialah berfahamam LIBERAL. Mereka bebas mengikut kehendak keinginan sendiri dan Memandang rendah terhadap ketetapan (hukum) agama. 


Dalam analogi di atas, diberikan beberapa cara respon pelajar terhadap peraturan dari pihak yang berwajib. Tafsiran terhadap respon mereka seperti berikut: 

📍No 1 dan 2, jelas menolak autoriti pihak yang berwajib. Orang begini mempertikai, menolak, menentang dan membangkang. Dari sudut bahasa, ia sepadan dengan maksud kufur. 

📍No 3 pun pada hakikatnya menolak juga. Cumanya ia agak berlapik. Orang begini cuba merasional arahan berkenaan tetapi dalam hatinya memang tak nak buat. Dikhuatiri jadi macam iblis yg mengemukakan lojik yang salah tempat. Khuatir juga jadi macam Abdullah bin Ubai (Ketua orang munafiq) yang suka bagi alasan dan sering mendakwa bahawa dia pun inginkan kebaikan (انا نحن مصلحون)

📍No 4 menerima autoriti, tetapi degil. Orang begini jadi fasiq kerana langgar perintah Allah. 

Ikatlah diri kita dengan gaya hidup Islam sepenuhnya. Jangan ikut jejak langkah syaitan yang bongkak. Lagi kuat keimanan kita kepada Allah, lagi kuat ikatan dan kepatuhan kita kepada Allah. 

Ciri keimanan yang ialah beriman kepada ghaib. Ia bertentangan dengan ideologi manusia yang berpaksikan kepada materialisme. 
 
هُدًى لِّلْمُتَّقِينَ . ٱلَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِٱلْغَيْبِ وَيُقِيمُونَ ٱلصَّلَوٰةَ وَمِمَّا رَزَقْنَٰهُمْ يُنفِقُونَ

Maksudnya: Al-Quran petunjuk kepada orang yang bertaqwa; Iaitu orang-orang yang beriman kepada perkara-perkara yang ghaib, dan mendirikan (mengerjakan) sembahyang serta membelanjakan (mendermakan) sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka. (Al-Baqarah: 2-3)

*Lagi kuat ikatan kepada Allah, lagi kita akan menolak cara berfikir / ideologi manusia* ie. sosialisme, komunisme, liberalisme, dan isme-isme lain kerana pemikiran ini menumpukan kepada aspek material dan tidak membawa misi ketuhanan. Adakah ideologi2 ini mengajak beriman kepada Allah? 

*TAUHID VS LIBERALISME*

Dr. Muhamad Faisal 
Makkah al-Mukarramah.
27 Jan 2017.

IBLIS TERLEBIH LOJIK YANG MENJERUMUSKANNYA KE LEMBAH KEKUFURAN

Orang Islam yang kononnya berpegang dengan prinsip keadilan, kebebasan dan lain-lain yang berpaksikan kepada pemikiran sosialisme, kapitalisme, liberalisme dan lain-lain, hanyalah terpedaya dengan kehebatan pemikiran mereka. Kisah Iblis yang menolak perintah Allah patut menjadi renungan dan pengajaran kepada mereka yang terpedaya dengan lojik akalnya bila berhadapan dengan perintah Allah. 


Kebanyakan mereka yang terpedaya itu menumpukan hanya kepada tujuan (maqasid) perundangan Islam tetapi tidak kepada perundangan Islam itu sendiri. Orang yang tidak mempelajari dsiplin ilmu perundangan Islam amat terdedah kepada *kegelinciran* apabila membahaskan tentang maqasid. Mereka menggunakan maqasid sebagai ukuran untuk menentukan kebenaran sesuatu perkara, sedangkan dalam Islam kebenaran ditentukan oleh nas, bukan tujuan nas. 

Contoh - Allah mensyariatkan hukuman potong tangan kepada pencuri yang bertujuan untuk menghalang dari kecurian. Kalaulah hanya bersandarkan kepada tujuan hukuman, kita boleh guna hukuman lain seperti penjara dan denda yg lain. Pada zahirnya, cara itu pun boleh menyelesaikan masalah kecurian. Sebagai ingatan, hikmah pelaksanaan Islam tercapai apabila dilaksanakan keseluruhan sistem Islam dalam negara. 

Memahami nas, mestilah membaca kandungan nas di samping mememerhatikan juga tujuan (output) nas itu. Abila tidak melaksanakan tuntutan nas, bagaimana outputnya akan terhasil. Contohnya ialah kaitan antara kenyang dan makan. Makan melahirkan kenyang, maka kalau tidak makan, bagaimana mahu kenyang. 

Persoalannya - adakah tuntutan dalam nas itu, perintah makan atau perintah kenyang? Perintah melaksanakan hukum potong tangan atau perintah menghentikan kecurian?

Orang Islam yang taat, berusaha untuk melaksanakan perintah Allah sebaiknya dan semampu yang mungkin. Ia tahu pelaksanaan perintah Allah dengan cara yang betul akan melahirkan hikmahnya. Dia menerima autoriti Allah sebagai tuhan tanpa bantahan kerana dia sedar Allah tuhan yang maha mengetahui dan inilah teras kepada tauhid. 

Manakala, bagi orang Islam yang banyak cengkadak, mereka mencari bermacam-macam alasan bagi mengelak dari melaksanakan tuntutan nas kerana ia mungkin tidak selari dengan pandangannya. Mereka kata itu tidak adil, tidak sesuai lagi, pelaksanaanya selepas semua orang kaya dan lain-lain.

Allah sengaja memperihalkan kisah Iblis yang engkar dengan perintah Allah dalam pelbagai gaya bahasa lebih dari satu surah sebagai pengajaran kepada orang yang terlebih kritis. Kalau ikutkan analogi (qias) yang dikemukakan oleh Iblis memang kelihatan lojik. Api lebih baik dari tanah, maka tidak wajar api sujud kepada tanah. Dia berlagak hebat dan bongkak, akhirnya ia tergolong dari kalangan orang kafir. 

Ringkasnya, perbincangan tentang tujuan perundangan Islam ialah melihat sesuatu hukum secara "big picture". Ia akan lebih rasional namun jangan sampai rasional itu mengabaikan tuntutan nas (ta'til al-nas). Kalau terlebih rasional dan terlebih kritis, dikhuatiri akan jadi seperti Iblis.

Dr. Muhamad Faisal
Makkah al-Mukarramah
26 Jan 2017

#Dsiplin ilmu maqasid dipelajari selepas belajar dsiplin ilmu fiqh, fiqh al-kitab, fiqh al-sunnah, usul fiqh, fiqh perbandingan mazhab. Selepas belajar semua dsiplin ilmu perundangan Islam, barulah belajar tujuan perundangan Islam. Bagi orang non-Muslim, mereka mungkin banyak bertanya tentang output dan kehebatan perundangan Islam. Insya Allah akan diulas dalam kesempatan yg lain.




Saturday, January 21, 2017

KEMATIAN SUATU KEINSAFAN: TAPI KALAU TIDAK INSAF JUGA?

Kelmarin, satu berita kematian telah muncul di celah ratusan wasap yang masih belum dibaca. Kematian mengejut lelaki yang baru berpindah kira-kira sebulan yang lalu ke Taman yang aku diami. Beliau masih muda lagi, usianya baru 32 tahun. Meninggalkan seorang balu dan dua anak. Mudah-mudahan Allah mengampuni dosanya dan merahmatinya serta memberikan kesabaran kepada ahli keluarganya. 

Bagaimana dengan aku? Syukur kerana Allah masih memanjangkan usiaku, tetapi bagimana pula dengan persiapan ku untuk bertemu denganNya? 

Sewaktu menghadiri pengkebumian bapa saudaraku pada bulan Disember di Kg Buaya, Padang Rengas, *tiba-tiba perasaan ku tersentak dengan sebuah ungkapan yang imam sebut ketika membacakan talqin*. "Ingatlah *JANJI antara kita dengan dengan Allah* sebelum kita dilahirkan iaitu janji untuk beriman dengan Allah dan menjadikan keseluruhan hidup kita ikut cara Islam"....  Hmm, Betulkah aku ada janji dengan Allah?

*Allah berfirman "Adakah Aku ni tuhan kamu?". Kita semua menjawab "Ya, benar" (Surah al-A'raf:172). 

Ya, ungkapan itu benar-benar merungsingkan fikiran.  Benarkah selama ini aku mengotakan janji ini atau langsung tidak ingat. Sibuk benar aku dengan urusan kehidupan tanpa teringat kepada urusan yang lebih besar iaitu janji dengan tuhan yang telah menciptakan aku. Selama ini, aku solat, puasa, baca quran, buat kerja untuk Islam,....  sebenarnya aku sedang menunaikan JANJI. Namun, adakah cukup dengan semua amalan itu???

*Syaitan pula giat membisikkan ke telinga "Bila pula kamu ada janji dengan tuhan?" Hmmm ya tak ye jugak.• Bila pulak aku berjanji sedangkan seingat aku, tak pernah aku buat janji dengan sapa-sapa pun, apatah lagi dengan tuhan. Yang aku sedar ialah ibu ayah aku lah yang membesarkan aku. Itu pun, saat ketika aku masih bayi, aku tak ingat apa-apa. Ahhhh, itu semua adalah bisikan syaitannnn.

Ya, Sewaktu aku bayi sehinggalah berumur 5 tahun, aku tak ingat apa-apa pun. Ibu ayah aku sahaja yang bercerita tentang gelagatku sewaktu aku kecil, tapi aku tidak sedar, malah aku tidak tahu pun melainkan setelah ibu bapaku bercerita perihal aku. Aku juga terfikir, sewaktu dalam perut ibu, dan sebelum itu lagi, aku kat mana? Di mana aku?? Aku tidak tahuuu. Hmm, adakah ini perkara yang patut aku tahu? 

Berbalik semula pada JANJI tadi, eh kenapa aku kena melaksanakan janji yang aku janjikan dalam keadaan aku tidak sedar? Hati kecil bertanya lagi, adakah benar itu janji?

------------ Bah II 
Inilah keimanan kepada perkara ghaib yang Allah telah minta untuk kita beriman dengannya. Dari mana aku datang, kemana aku pergi, apa yang perlu aku buat? Tiga persoalan asas yang hanya dapat dijawab dalam ilmu tauhid. Orang yang tidak tahu perkara ini atau tidak sedar mengenainnya, ialah orang yang menzalimi dirinya sendiri. Bagaikan pergi ke tempat kerja, tetapi tidak tahu kerja apa yang dia kena buat. Malah, lawan tokeh pula. 

Memang banyak manusia lalai tentang perkara ini. Ini telah ditegaskan di dalam al-Quran. Percaya atau tidak? Yang pergi surau dan masjid, yang suka buat kerja kebajikan memang tidak ramai. Nak ikut kumpulan yang berjaya atau kumpulan yang ramai? Yang ramai tidak semestinya berjaya. Allah menceritakan awal-awal lagi sesalan manusia yang lalai di akhirat nanti *"Kalaulah kami dengar dan kami berfikir, tidaklah kami menjadi penghuni neraka"*

Kalaulah aku datang masjid dan surau, kalaulah aku ikuti pengajian agama, kalaulah aku dengar nasihat, kalaulah aku ...... kalaulah aku .... - "kalau" yang sudah tidak berguna lagi. 

Main golf boleh, naik basikal 40km boleh, buka wasap setiap 5 minit, baca Facebook setiap 1/2 jam, pergi training seminggu boleh, lepak sampai larut malam boleh, semuanya boleh. Malangnya, baca Quran tidak boleh, pergi masjid surau tak boleh, baca fatihah pun tah betul atau tidak,... "apa erti beriman kepada Allah?" pun tak boleh jawab, ---> Jawablah dengan Malaikat Izrael dan munkar nakir lah nanti. 

Kalaulah kematian tidak menginsafkan, siramilah hati dengan amalan ibadat bagi melembutkannya. 
اللهم بلغت فاشهد 

Dr. Muhamad Faisal 
Jeddah
20 Jan 2017  

Tuesday, January 17, 2017

KRITERIA UTAMA PEMIMPIN IALAH BERILMU, KEMUDIAN QUWWAH (COMPETENCE) DANAMANAH

Ramai yang mengaitkan sifat Quwwah (competency) dan Amin (integrity) sebagai kriteria yang terbaik dalam memilih pemimpin. Ini berdasarkan kepada kisah anak perempuan Nabi Syuaib yang bernama Safura, meminta tolong dari Nabi Musa untuk membuka penutup tempat minum binatang (seperti telaga) yang berat. Ia hanya mampu diangkat oleh beberapa orang lelaki, namun kehebatan Nabi Musa dapat menganggkatnya seorang diri. Cerita kehebatan lelaki ini iaitu Nabi Musa disampaikan oleh Safura kepada ayahnya. 

Maka, Nabi Syuaib memuji kegagahan Nabi Musa dan menyebutkan bahawa dia patut untuk dijadikan pekerja. Dia berkata "Orang yg baik untuk dijadikan pekerja ialah mereka yg qawiy dan amin". Melantik pekerja mestilah dalam kalangan mereka yg benar mampu melaksanakan tugas dengan baik dan juga mereka yg amanah. Ini kriteria penting bagi seseorang pekerja. 

Kedua-dua kriteria ini telah pun disebutkan oleh Imam Ibn Taimiyah, di dalam bukunya al-Siyasah al-Syariyyah. 

Namun, bagi seorang pemimpin, kriteria yang paling penting bagi mereka ialah ilmu, bukan sekadar Quwwah (competency) dan Amin (integrity). Ilmu amat penting untuk membolehkan mereka memimpin dengan adil dan menepati syariah. Dengan itu, mereka akan membawa hala tuju yang betul dalam kepimpinannya. Kriteria ini diambil dari kisah Talut dan Jalud kerana kriteria ini merupakan asas kepada pemilihan Jalud sebagai pemimpin sebagaimana yg disebutkan oleh Allah dalam Surah al-Baqarah 246-250. 


Ini bukan bermakna, seorang pemimpin itu tidak perlu Quwwah dan Amanah, tetapi adalah kurang tepat sekiranya hanya memfokuskan kepada kriteria kepimpinan itu hanya kepada dua aspek ini sahaja. Ketiga-tiga aspek itu perlu disekalikan dan menggabungkan semua ciri2 kepimpinan yg terbaik. *Apatah lagi bagi kepimpinan yg tertinggi, ia bukan sekadar ilmu, kriteria FAQIH amat diperlukan*.

Dalam satu hadis yang masyhur berkaitan dengan cara Allah menarik ilmu (قبض العلم) dan kepimpinan yang jahil, Rasulullah telah bersabda: 

“Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu dengan serta merta mencabutnya dari hati manusia. Akan tetapi Allah mencabut ilmu dengan cara mematikan para ‘ulama. Sehingga apabila orang alim tidak diketemui, manusia melantik pemimpin yg bodoh. Kemudian para pimpinan bodoh tersebut akan ditanya dan mereka pun berfatwa tanpa ilmu. Akhirnya mereka sesat dan menyesatkan. (Muttafaq Alayh)

Di akhir zaman ini, kita melihat ramai orang yg menonjolkan diri mereka sebagai hebat dan amanah akibat dari publisiti media baharu. Pada hakikatnya, mereka jauh dari sifat berkenaan, apatah lagi dengan sifat ilmu dan faqih. Ini disebutkan di dalam hadis Rasulullah sebagai (سنوات خداعات) iaitu era fitnah seperti yg disebut dalam hadis Ruwaibidah. 

Mudahan kita selamat dari fitnah media yg mungkin mengelabukan penglihatan dan pendengaran kita. 

Dr. Muhamad Faisal 


 
 -----
 Hadis Ruwaibidah:
عَن أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: سَيَأْتِي عَلَى النَّاسِ سَنَوَاتٌ خَدَّاعَاتُ يُصَدَّقُ فِيهَا الْكَاذِبُ وَيُكَذَّبُ فِيهَا الصَّادِقُ وَيُؤْتَمَنُ فِيهَا الْخَائِنُ وَيُخَوَّنُ فِيهَا الْأَمِينُ وَيَنْطِقُ فِيهَا الرُّوَيْبِضَةُ. قِيلَ: وَمَا الرُّوَيْبِضَةُ؟ قَالَ: الرَّجُلُ التَّافِهُ فِي أَمْرِ الْعَامَّةِ. [أخرجه أحمد (2/291، رقم 7899)، وابن ماجه (2/1339، رقم 4036) قال البوصيرى (4/191): هذا إسناد فيه مقال، والحاكم (4/512، رقم 8439) وقال : صحيح الإسناد]

Terjemahan:
Dari Abu Hurairah r.a. ia berkata: Rasulullah sallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Akan datang kepada manusia tahun-tahun yang penuh tipu helah, yang mana pada waktu itu orang yang berdusta dikatakan benar dan orang yang benar dikatakan berdusta. Pengkhianat akan diberi memegang amanah dan orang yang amanah dikatakan pengkhianat. Dan yang berpeluang bercakap ialah golongan Ruwaibidhah”.
Ada sahabat bertanya: “Apakah dia Ruwaibidhah itu?” Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “Orang yang bengap, yang membicara tentang urusan orang ramai”. 
http://myfaisalonline.blogspot.my/2016/12/alam-maya-melahirkan-penulis-berwatak.html

Thursday, January 12, 2017

MAKCIK BERGAYA DENGAN EYE SHADOW, LIPSTIK MERAH DAN BEDAK TEBAL SEINCI, WHY NOT?

Betulkah ada double standard dalam soal penampilan? Apa sebenarnya parameter tabarruj iaitu berhias yang dilarang oleh Rasulullah?
 

Penampilan seseorang melibatkan persoalan akhlaq lebih dari persoalan hukum Fiqh. Akhlak akan menyempurnakan keperibadian seseorang manakala fiqh cukup memberikan tuntutan yang minimum sebagai seorang Muslim. 

Sebagai contoh, dari sudut hukum fiqh, aurat seorang lelaki ialah antara pusat dan lutut, namun dari sudut akhlaq, tidak wajar bagi seseorang yang bergelar imam untuk keluar ke pasar dengan memakai kain pelikat sahaja dengan alasan ia sudah menutup aurat. Di sini ada hukum minimum dan juga ada aspek kesempurnaan yang perlu dijaga oleh seorang Muslim. Maknanya, lagi baik seseorang itu, lagi dia perlu menjaga tutur bicaranya dan penampilannya. 

Biarpun memakai kain pelikat keluar rumah tiada sebarang halangan dari sudut hukum Fiqh, tetapi ada halangan dari sudut akhlak apabila melibatkan penampilan seorang yang mulia dalam masyarakat. Maka, ia perlu menjaga maruah dan peribadinya dengan memakai pakaian yang sesuai. Namun, bagi seorang budak yang berumur 15 tahun, mungkin tidak jadi masalah untuk ke pasar dengan hanya berseluar tracksuit dan memakai singlet. 

Kenapa bagaikan ada double standard dari sudut hukum? Ini bukan soal double standard, tetapi ia termasuk dalam perkara meletakkan sesuatu pada tempatnya. Orang yang berusia lebih disegani dan dihormati dalam masyarakat, apatah lagi sekiranya dia seorang imam dan berilmu, kita perlu muliakannya. Kedudukannya lebih dihormati berbanding seorang remaja berumur 15 tahun. 

Berdasarkan kepada aturan kesesuaian ini, mungkin ada pakaian yang sesuai dipakai oleh orang awam atau pun anak perempuan remaja, namun ia tidak sesuai bagi seorang ustazah atau pun bagi seseorang yang dihormati. Kalau dia pakai juga, bermakna ia telah pun merendahkan kedudukan akhlaknya. 

Mungkin ada yang terfikir, rugilah menjadi seorang ustazah atau pun seseorang yang dikenali kerana tidak boleh melakukan apa yang dilakukan oleh orang kebanyakan. Kita kena terima hakikat bahawa sebagai orang Islam, menjadi orang yang baik dan berakhlak mulia itu perlu diusahakan. Takkan kita nak jadi orang yang biasa-biasa sedangkan kalau duit, rumah, pakaian, pangkat, kedudukan dan harta, kita mahu yang terbaik, banyak dan bertimbun-timbun. Namun, dalam bab akhlak mulia kita mahu biasa-biasa sahaja. Siapa yang double standard?

Kita juga tidak rugi kalau tidak memakai apa yang dipakai oleh orang kebanyakan. Kita berusaha menjaga penampilan kita, tutur bicara kita, posting dalam FB, laras bahasa dan sebagainya kerana kita berusaha untuk menjadi seorang yang mulia. Takkan kita yang dah tua ni masih nak berpenampilan macam orang muda. 

  عَنْ أَنَسٍ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : " خَيْرُ شَبَابِكُمْ مَنْ تَشَبَّهَ بِكُهُولِكُمْ ، وَشَرُّ كُهُولِكُمْ مَنْ تَشَبَّهَ بِشَبَابِكُمْ " .
Rasulullah bersabda: Sebaik-baik orang muda dari kalangan kamu ialah mereka yang berakhlak macam orang tua. Sejahat-jahat orang tua ialah berperangai macam orang muda. Al-Baihaqi. 

Gunakanlah malu sebagai ukuran dalam penampilan kerana ia adalah tanda bagi keimanan seseorang. Lagi mulia seseorang, lagi ia menjaga kehormatan diri dalam penampilannya.
 
Bersederhanalah dalam berpenampilan, bersungguhlah dalam beragama. 
 
FiqhBerhias

Dr. Muhamad Faisal 

Sunday, January 8, 2017

RASULULLAH: SEDEKAH PENAWAR BISA LIDAH WANITA

Mengumpat, cemburu buta, mengadu domba dan gopoh adalah sifat yang dikaitkan dengan lidah. Rasulullah pernah berpesan khusus untuk wanita agar menjauhi sifat buruk ini yang  berpunca dari lidah sehingga menjerumuskan mereka ke neraka. Ini dapat difahami dari sebuah Hadis Rasulullah yang menyarankan agar mereka banyak bersedekah untuk memperbaiki diri dari sifat-sifat ini. 

عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه، قال: خرج رسول الله صلى الله عليه وسلم في أضحى أو فطر إلى المصلى فمر على النساء فقال: يا معشر النساء تصدقن فإني أُريتكن أكثر أهل النار. فقلن: وبمَ يا رسول الله؟ قال: تكثرن اللعن وتكفرن العشير.

Maksudnya: 
Wahai wanita, banyakkanlah bersedekah. Aku melihat banyak dalam kalangan kamu (wanita) terdiri dari ahli neraka. Mereka bertanya: kenapa?. Rasulullah membalas, kamu suka membanyakkan celaan dan mengengkari suami. (Bukhari dan Muslim)

Dua point besar dalam hadis di atas ialah
1- Membanyakkan celaan itu bermaksud sering menunjukkan sikap tidak puas hati, mengeji, menghina, merendahkan dan sebagainya. 

2- Mengengkari suami itu bermaksud tidak bersyukur dengan pemberian suami, tunjuk protes terhadap kelemahan suami, merendahkan keputusan suami dan sebagainya. 




Kedua-dua point di atas melibatkan permasalahan lidah yang membawa kepada sifat mengumpat, cemburu buta, mengadu domba dan gopoh. Kenapa perkara ini disebut pada wanita?  Dari mengecam dan menghentam mereka, lebih baik kita cuba memahami psikologi mereka.

Lazimnya, wanita lebih suka melihat perkara yang di sekitar mereka berbanding perkara yang jauh darinya. Oleh sebab itu, ketika berbicara, mereka lebih banyak bercakap tentang diri mereka, bilangan anak, tempat belajar mereka, dan lain-lain yang berkaitan dengan diri dan keluarga mereka. Apabila telah habis bercakap tentang diri sendiri, mula mereka bercakap tentang orang lain, di samping membuat perbandingan dengan orang lain sama ada yang baik mahupun sebaliknya. 

Kalau menyebut perkara yang baik ok lah, tapi kalau menyebut perkara betul dan aib, maka itu adalah mengumpat. Ia akan melarat pula ke menokok tambah, mengadu domba, membuat cerita palsu dan sebagainya. 

Ia juga mungkin boleh sampai kepada menunjukkan sikap tidak puas hati terhadap suami atau ahli keluarga yang lain. Akhirnya mungkin mengeji, menghina, merendahkan, mendesak dan sebagainya. Mendesak-desak suami, tidak mahu dengar nasihat suami, dengki kepada jiran, berkira dengan adik beradik yang lain. 

Bagi wanita yang ada kelebihan dari sudut ilmu dan kewangan, mungkin akan menunjuk-nunjuk, berkira, kedekut, memandang rendah dan lain-lain. Ini semua mungkin akan terkeluar dari lidah. 

PSIKOLOGI WANITA 

Thursday, December 29, 2016

PSIKOLOGI KHIANAT: PUNCANYA TERPEDAYA DENGAN KEGHAIRAHAN NAFSU, TERDESAK, TIPUDAYA SYAITAN & EGO

Secara fitrahnya, manusia suka kepada orang yang mempunyai sifat amanah dan membenci pengkhianat. Sungguh pun ia merupakan fitrah yang Allah telah berikan kepada setiap manusia, namun masih ramai manusia yg tergamak untuk melakukan pecah amanah dan berbuat khianat. Mereka sebenarnya gagal mengurus fitrah itu sehingga mereka terbabas ke jalan yang hina. 
 



4 SEBAB KENAPA MANUSIA SANGGUP KHIANAT DAN TIDAK AMANAH

1- Keghairahan menuruti nafsu

Keghairahan itu bukan sahaja sekadar keinginan, tetapi ia adalah perasaan tidak senang hidup melainkan setelah memperoleh perkara itu. Keghairahan yang tidak terkawal boleh menyebabkan manusia melanggar fitrahnya sehingga sanggup pecah amanah dan melakukan khianat tanpa rasa berdosa. 

Keinginan manusia itu tidak terbatas, apabila keinginan kita semakin tinggi, gelojak nafsu kita akan semakin ghairah. Tak percaya?? Apabila kita semakin lapar, hidung kita semakin sensitif, terbau-bau walaupun dari kejauhan. Bau telor goreng pun cukup mengiurkan. Sekiranya ada keghairahan yg tinggi, berhati-hatilah.

Contoh: Sekiranya seseorang itu mempunyai _high taste_ iaitu mempunyai tahap "rasa selesa yg tinggi" (seperti tidak boleh hidup melainkan dengan gaji Rm15k, memiliki rumah banglo dan mempunyai keta mewah dll), ia terdedah dengan sifat pecah amanah dan khianat. Sifat _high taste_ ini boleh menyebabkan sanggup melakukan apa sahaja bagi merealisasikan keinginannya. 

2- Ketika terdesak

Sewaktu terdesak, tidak semua orang sanggup menanggung keadaan itu sekiranya ada peluang untuk melepaskan diri termasuklah dengan melakukan perkara yang haram dan melakukan jenayah. Mungkin keadaan terdesak itu berbeza mengikut keadaan dan mengikut tahap kesusahan, namun secara umumnya, nafsu manusia cenderung untuk mementingkan diri sendiri berbanding orang lain. Semakin terdesak dan tertekan, lonjakan untuk melepaskan diri dari keadaan itu semakin kuat. Contoh: Dalam keadaan lemas, kita mencapai apa saja benda yg boleh menyelamatkan kita. 

3- Termakan tipudaya dan bisik rayu Syaitan 

Syaitan adalah makhluk yang paling licik untuk menyesatkan manusia. Dia bukan sahaja boleh memperdaya manusia, tetapi telah berjaya memperdaya bapa manusia iaitu Adam dan Hawa. Helah yg dikemukakan oleh Iblis berjaya melentokkan Hawa dan seterusnya Adam.

4- Ego dan gagal untuk berdepan secara berhujah 

Apabila manusia gagal untuk berhujah dan berhadapan secara gentleman, namun masih tidak berpuas hati dan tidak dapat menerima hujah berkenaan. Jalan pintas untuk berhadapan dengan situasi itu ialah dengan cara khianat, fitnah dan menjatuhkan orang. Begitu juga sikap ego dari menerima pandangan orang lain walaupun ternyata kebenaran, apatah lagi sekiranya pandangannya tidak diterima. Sikap ini sering melekat kepada sesetengah pemimpin kerana sebahagian mereka mahukan pandangan mereka itu diterima dan sentiasa betul. 

Abdullah bin Ubai, merupakan ketua orang munafiq, yang tidak berpuas hati apabila tidak dilantik sebagai ketua kepada Kaum Aus dan Khazraj. Walaupun telah dipersetujui oleh kedua belah pihak untuk melantiknya sebagai ketua. Tetapi apabila Rasulullah datang ke Madinah, mereka memberi laluan pada Rasulullah dan mengenepikan Abdullah bin Ubay. Kejadiannya ini telah menyebabkannya tidak berpuas hatu dan menyimpan dendam kesumat yang bersangatan sehingga banyak berbuat khianat dan memfitnah Rasulullah dan orang Islam.  

Note: KEINGINAN MANUSIA YG TERTINGGI IALAH KEINGINAN MANUSIA KEPADA KUASA
 

Friday, December 23, 2016

PANDUAN QURAN DAN HADIS DALAM BERHADAPAN DENGAN ERA FITNAH MAKLUMAT

Maklumat sebenar tak best, maklumat khabar angin yang best sebab ada rencah dan perisa. 

Penyebaran sesuatu maklumat dan khabar angin tanpa memeriksa terlebih dahulu kebenaran maklumat berkenaan merupakan satu fenomena yang semakin berleluasa pada masa kini. Hanya dengan beberapa gerakan jari jemari, seseuatu maklumat boleh tersebar ke seluruh dunia dalam masa yang singkat sahaja. Sekiranya maklumat yang tersebar itu baik, alhamdulillah. Akan tetapi, sekiranya maklumat yang tersebar itu salah dan palsu, tentunya ia boleh membawa kesan yang buruk terhadap diri sendiri, agama, masyarakat mahupun negara. 

Penyebaran khabar angin juga terhasil dari sikap gopoh gapah, tanpa usul periksa dan tanpa berfikir secara waras. Jari jemari bergerak lebih pantas dari mindanya, maka maklumat yang diterima terus disebarkan tanpa berfikir terlebih dahulu. Kadang-kadang, banyak pula maklumat yang disebarkan itu tidak dibaca pun. Ia adalah jelas berpunca dari ketagihan yang tinggi kepada media sosial seperti Facebook dan Instagram, dan ketagihan kepada whatsapp. 

Penyebaran maklumat yang bersifat khabar angin ini juga lahir dari sikap berasa hebat dan dilihat sebagai orang yang serba tahu dan berlumba menjadi orang paling awal tahu. Dari satu sudut, memang sikap ini baik kerana niatnya ingin menyampaikan maklumat kepada orang lain. Akan tetapi, oleh kerana banyak maklumat yang bersifat khabar angin, malahan kurang tepat dan palsu berlegar-legar dalam dunia maya, maka sikap berhati-hati dalam menyebarkan maklumat perlu diamalkan dan dibudayakan. Adakalanya maklumat tersebut disebar dalam bentuk pertanyaan "betul ke ni?, atau "sapa boleh sahkan?”. Tetapi sebenarnya, dalam sesetengah keadaan ia juga menyumbang kepada penyebaran khabar angin. Dalam ramai yang tidak tahu, telah mula tahu. 



Rasulullah SAW bersabda:

كَفَى بِالْمَرْءِ كَذِبًا أَنْ يُحَدِّثَ بِكُلِّ مَا سَمِعَ
Maksudnya: Seseorang itu boleh dianggap sebagai berdusta apabila menyebarkan setiap berita yang dia dengari. Riwayat Muslim.


Dalam menyelesaikan kemelut ini, terdapat 4 panduan yang perlu diamalkan. 


1- Dapatkan penjelasan dan maklumat lanjut ketika menerima berita khabar angin 

Elakkan dari membuat spekulasi dan sangkaan serta membina persepsi yang buruk ketika menerima sesuatu khabar angin. Pengesahan ini penting terutamanya apabila melibatkan perkara yang besar. Banyak contoh yang kita telah jumpa sebelum ini berita tentang kematian seseorang telah tersebar sedangkan dia masih lagi sihat. Sebaiknya, tunggulah hingga ke petang, atau pun hingga ke malam, atau pun hingga esok atau beberapa hari, sebelum mempercayai sesuatu maklumat apatah lagi menyebarkannya. 

Allah berfirman:


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ


Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya). Akhirnya kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan. (Surah al-Hujurat: 6) 



2- Tidak memandai-mandai 

Sejak alat media berada di tangan masing-masing, semua orang boleh menulis apa sahaja yang dia mahu, biarpun perkara itu dia tidak tahu, atau mempunyai maklumat yang sedikit mengenainya. Oleh itu, elakkan dari ghairah untuk menunjuk pandai dengan menulis tentang perkara ia jelas mengenainya. Rujuk kepada pihak yang lebih arif untuk kejelasan. Allah berfirman: 


وَإِذَا جَآءَهُمْ أَمْرٌ مِّنَ ٱلأَمْنِ أَوِ ٱلْخَوْفِ أَذَاعُواْ بِهِ وَلَوْ رَدُّوهُ إِلَى ٱلرَّسُولِ وَإِلَىٰ أُوْلِي ٱلأَمْرِ مِنْهُمْ لَعَلِمَهُ ٱلَّذِينَ يَسْتَنْبِطُونَهُ مِنْهُمْ  



Maksudnya: Dan apabila datang kepada mereka sesuatu berita mengenai keamanan atau kecemasan, mereka terus menghebahkannya; padahal kalau mereka rujuk perkara itu kepada Rasulullah dan kepada “Ulil-Amri” (orang-orang yang berkuasa) di antara mereka, tentulah hal itu dapat diketahui oleh orang-orang yang layak mengambil keputusan mengenainya di antara mereka. Surah al-Nisa’: 83 


3- Kurangkan pergerakan maklumat bagi mengurangkan polemik 

Oleh kerana banyak maklumat yang bercampur baur antara yang betul dan palsu sehingga menimbulkan kekeliruan, kekacauan, perbalahan, pemusuhan malahan peperangan. Rasulullah menyarankan agar mengambil sikap untuk tidak memanaskan lagi keadaan yang sedia ada. Ini berdasarkan sepotong hadith sahih Riwayat Bukhari dan Muslim: 


انها ستكون فتنة القاعد فيها خير من القائم و القائم خير من الماشي و الماشي خير من الساعي

Maksudnya: Sesungguhnya akan terjadi fitnah, orang yang duduk (diam) adalah lebih baik daripada yang berdiri. Orang yang berdiri adalah lebih baik daripada orang yang berjalan. Dan orang yang berjalan adalah lebih baik daripada orang yang berlari. 

Ketika berlaku fitnah yang besar, elakkan dari memanaskan lagi keadaan. Dalam sesetengah keadaan, diam itu kadangkala lebih baik dari turut memburukkan lagi keadaan. Kalau ingin menyertai perbincangan itu, fikirkan cara untuk menyelesaikan masalah, bukan untuk merumitkan lagi keadaan. 


4- Buat kerja dan amal soleh. Tinggalkan berpolemik. 

Rasulullah menyarankan agar segera melakukan ibadat dan tinggalkan berpolemik. Ia bukan masanya untuk bercakap lagi. Banyakkan amalan, tinggalkan banyak cakap. 

عن أبي هريرة رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : ( بادروا بالأعمال الصالحة فستكون فتنا كقطع الليل المظلم يصبح الرجل مؤمنا ويمسى كافرا ويمسى مؤمنا ويصبح كافرا يبيع دينه بعرض من الدنيا ) رواه مسلم


“Bersegeralah melakukan amal soleh kerana akan terjadi fitnah-fitnah laksana malam  yang gelap gelita. Seseorang itu beriman pada pagi hari, namun pada waktu petang ia menjadi kafir pula. Ia rela menjual agamanya dengan sedikit harta dunia"

Wednesday, December 21, 2016

ALAM MAYA MELAHIRKAN PENULIS BERWATAK GANAS DAN KASAR - RUWAIBIDAH?

Biarpun beperwatakan lembut dalam dunia realiti, tetapi dalam dunia maya seseorang itu boleh berubah identitinya menjadi ganas dan kasar. Kenapa? Anonimity (tidak perkenal identiti) dan instantaneous (kesegeraan) adalah antara ciri terpenting kepada dunia maya. 




Kedua ciri ini boleh menjadikan penduduk alam maya ini kurang berasa malu dan hormat pada orang lain. Mereka berasa bebas untuk mencoretkan apa sahaja kerana mungkin mereka perasan mereka hanya berinteraksi dengan gadget sahaja. Sedangkan mereka berhadapan dengan jutaan penduduk di alam maya. Harga diri mungkin sudah kurang. 

Tulisan mereka kasar, coretan mereka sinis, ungkapan yg digunakan keras dan tajuk tulisan mereka ganas. Tanpa mengenal sasaran tulisan itu sama ada pihak berkuasa, ulama, orang tua, institusi raja dan sebagainya. Semua dibelasah bagaikan sasaran itu tidak berguna seduit pun sedangkan ketika penulis itu lahir, orang yg dikritik itu telah menabur jasa kepada agama, nusa dan bangsa lebih dari separuh abad. 

Mungkin kerana lupa sejarah dan tidak kenal harga diri, muncung senapang dihalakan kepada kumpulan sasar tanpa belas kasihan. Akibatnya ...

Ada juga mereka yg mungkin berasa bijak dan ingin menunjukkan serba tahu sehingga mengomen apa sahaja isu biarpun tanpa maklumat yg jelas. Mengadu domba, mencari kelemahan individu, menyebarkan buhtan (fitnah) tanpa tabayyun bagaikan sengaja mencipta haru biru dalam alam maya. 

Mungkin juga ada yg mencari populariti murahan dalam menulis isu2 yg sensasi untuk mempromosikan diri sedangkan tulisan mereka lebih mencetuskan dari menyelesaikan masalah. 

Kadangkala jari jemari lebih pantas dari pertimbangan akal yg waras dalam membuat coretan. Semuanya mahu jawapan dan respon yg pantas dan segera. Sekiranya mereka berfikir secara waras terlebih dahulu dan sambungkan sel2 otak, Insya Allah telah ada jawapannya dan tidak perlu kepada respon lagi. 

Mungkin ini yg dimaksudkan oleh Rasulullah sebagai Rubaibidah seperti di dalam hadis berikut:

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ((سيأتي على الناس سنوات خدّعات، يُصَدق فيها الكاذب ويُكذَّب فيها الصادق، ويُؤتمن فيها الخائن ويُخوَّن فيها الأمين، وينطق فيها الرويبضة))، قيل وما الرويبضة يا رسول الله ؟ .. قال: «الرجل التافه يتكلم في أمر العامة» . ؟

Dari Abu Hurairah r.a. ia berkata: Rasulullah sallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Akan datang kepada manusia tahun-tahun yang penuh tipu helah, yang mana pada waktu itu orang yang berdusta dikatakan benar dan orang yang benar dikatakan berdusta. Pengkhianat akan diberi memegang amanah dan orang yang amanah dikatakan pengkhianat. Dan yang berpeluang bercakap ialah golongan Ruwaibidah”. Ada sahabat bertanya: “Apakah dia Ruwaibidah itu?” Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “Orang lelaki bengap yang membicara tentang urusan orang ramai”. (Hadis riwayat Ahmad, Ibnu Majah dan al-Hakim, kata beliau: Sahih sanadnya)

Ringkasnya - Ruwaibidah ialah org tiada ilmu dan pengalaman, tetapi berlagak tahu dalam membicarakan urusan orang awam.

Inilah sebahagian hakikat alam maya yg kita hadapi pada hari ini. Gunalah media baharu dengan berhemah, masyarakat akan selamat.

Wednesday, December 14, 2016

KULIAH CINTA RASUL - RASULULLAH MENGETUAI PEPERANGAN SEBANYAK 27 KALI DAN MENGHANTAR UTUSAN PERANG SEBANYAK 38 KALI

Rasulullah tidak sekadar hanya berdakwah di sekitar masjid, tetapi baginda juga adalah ahli politik yg berusaha membangunkan sebuah negara Islam di Madinah. Dengan kata lain, DAKWAH DALAM JALUR POLITIK, Kesempurnaan Islam bukan setakat ibadat tetapi apabila Islam dapat menjadi asas dan mengatur kehidupan seluruh manusia. 


Memugar rasa kasih dan sayang pada Rasulullah ialah dengan cara menghayati susah payah Baginda dalam menyampaikan Islam dan membangunkan negara Islam Madinah selama 23 tahun. Di samping itu, menghayati keistimewaan peribadi Rasulullah yang hebat dan telah berjaya mentarbiyyah para sahabat menghadapi semua mehnah itu. Peranan Rasul ialah untuk menunjukkan dan membimbing cara melaksanakan Islam dalam kehidupan umatnya semasa dan selepas hayatnya. 

Kisah perjuangan Baginda dipenuhi dengan kebijaksanaan, ketangkasan, semangat juang yang tinggi, strategi politik yang mantap dan seribu macam kelebihan yang dimiliki oleh Baginda untuk membangunkan negara Islam Madinah. Baginda berhadapan dengan serangan musuh luar Madinah dan ancaman musuh dalaman, pengkhianatan munafiq dan termasuklah karenah mereka yang tidak yakin dengan Islam. 

Baginda tidak berdakwah dalam pentas yang indah dan memakai pakaian yang cantik, tetapi sepanjang 10 tahun di Madinah, Baginda mengetuai 27 kali ketumbukan tentera (ghazwah) dan mengutuskan sebanyak 38 kali tentera (sariyyah) bagi berhadapan dengan musuh. Baginda makan sehari dan lapar sehari, tiada makanan yang disimpan di dalam rumah, apatah lagi mengumpulkan harta yang banyak. 

Cobaan dan cabaran yang diterima oleh Baginda ialah dari 
- Permusuhan dari Quraysh yang merupakan kauh
- Permusuhan dari 3 suku kaum Yahudi 
- Permusuhan dari Munafiqin 
- Permusuhan dari Qabilah yang berdekatan Madinah
- Orang Islam yang terpengaruh dengan dakyah Munafiq 

Cuti Maulidur Rasul kali ini diisi dengan membaca kisah peperangan Rasulullah khasnya peperangan Badar dan Uhud yang penuh dengan ujian dan tarbiyyah yang mendidik jiwa para sahabat. Perjuangan dan kesungguhan yg penuh dengan suka duka cukup membekas ke dalam jiwa mereka meneliti setiap detik perjalanan kisah berkenaan. 



Kuliah CINTA RASUL perlu juga untuk menyelitikan kisah-kisah tarbiyyah dan pengajaran yang diambil dari peperangan Rasulullah. Erti sebuah sambutan kelahiran baginda ialah untuk menyemai kecintaan kepada baginda dalam memperjuangkan Islam dan memugar kefahaman dan semangat untuk menuruti jejak langkah baginda dalam memartabatkan Islam. 

Mudahan kita semua dapat mengikut jejak langkah baginda. 

Dr. Muhamad Faisal 

Nota: 
Ghazwah ialah pasukan tentera yang diketuai sendiri oleh Rasulullah
Sariyyah ialah pasukan tentera yang diutuskan oleh Rasulullah untuk misi tertentu dan diketuai oleh sahabat. 

Antara buku sirah yang terbaik ialah:
Qiraah siyasiyyah li al-Sirah al-Nabawiyyah - Muhammad Rawwas Qalah Ji 


Ghazawat al-Rasul - Dr. Ali Muhammad al-Sallabi