Monday, May 31, 2010

Bahan tazkirah dan dakwah

1. Tanggungjawab yang diberikan oleh Allah bukan untuk menyusahkan kita tetapi untuk menguruskan diri kita dan untuk kepentingan kita.

Keterangan
Seorang bapa yang hebat apabila ia dapat mengurus anaknya dan memberikan tanggungjawab kepada anak-anaknya sama ada dalam bentuk perintah atau larangan. Tanggungjawab yang diberikan itu hanyalah untuk kebaikan dan kepentingan anak-anak itu dan masa depannya.
Sekiranya ibu bapa itu tidak menghiraukan anak-anaknya, maka bukan sekadar anak-anaknya akan terbiar dan akan menjadi penyakit di dalam masyarakat, tetapi ibu bapa itu pula dilihat sebagai orang yang bodoh dan tidak bertanggungjawab.

Tanggungawab yang diberikan oleh guru, ketua dan kerajaaan adalah untuk kepentingan bersama. Tanggungawab yang diberikan oleh Allah swt untuk kepentingan manusia, bukan untuk Allah.

Manusia yang hidup tanpa mempunyai panduan dan tanggungjawab, ia akan menjadi seorang yang hina dan bertuhankan hawa nafsu semata-mata.


2. Kebangkitan semula adalah rasional dan diterima akal

Kebangkitan semula adalah perkara penting yang ditolak oleh arab Jahiliyyah.
Seperti mana Allah jadikan biji nasi yang berjuta-juta itu dari benih, anak padi, pokok padi, padi hijau, padi kuning dan sebagainya, tiada masalah bagi Allah untuk menjadikan manusia.
Begitu juga dengan semua benda hidup yang lain kerana semuanya akan melalui proses kitaran semula. Sebagaimana semua benda melalui proses kitaran, adakah Allah tidak mampu untuk menghidupkan semula manusia sebagaimana sebelum ini manusia berada di dalam rahim ibu?


3. Kita memuja Allah kerana ia tuhan yang abadi

Kita tidak sembah berhala, kerana apa guna untuk kita sembah benda yang kita buat sendiri.
Kita tidak sembah pokok dan juga kejadian alam yang lain, kerana alam ini dijadikan untuk manusia. Kita sembah tuhan yang menciptakan alam semesta, tuhan yang kekal abadi.

Mungkin orang suka sembah berhala dan alam kerana semua benda itu kaku. Mereka tidak boleh menyuruh dan memberikan tanggungjawab untuk manusia. Atas rasa kemahuan manusia untuk bertuhan, mereka menyembah semua perkara itu, tetapi hakikatnya bukanlah tuhan yang agong.


4. Islam agama yang agong

Kepada mereka yang tidak suka kepada Islam atau tidak berpuas hati dengan sebahagian dari perundangan Islam, cuba buktikan dimana salahnya Islam. Kalau Islam itu ada cacat celanya, maka kami orang Islam pun tak mau pada Islam.

Kalau tidak dapat buktikan, kamu kena terima Islam sebagai satu cara hidup kerana buat apa berterusan di dalam kesesatan.

5. Keturunan Adam dan Hawa

Menurut al-Quran, Allah menjadikan manusia dari Adam dan Hawa. Kalau agama lain boleh buktikan manusia dari keturunan selain Adam dan Hawa, sila bawa datang bukti dan keterangan. Kalau boleh terima pernyataan ini, manusia ini sebenarnya dari Allah yang menciptakan alam dan manusia tanpa template. Dialah engineer dan arkitek yang mengatur ala mini dan kehidupan di atasnya. Patutkah manusia tidak mahu ikut apa yang diperintah oleh Allah.

Oleh kerana manusia ini diciptakan dari sumber yang satu, mereka ini berasal dari satu keturunan. Oleh sebab itu, tiada kelebihan manusia melainkan dengan ikut perintah Allah. Tiada lebihnya melayu, cina, india dll melainkan apabila mereka beragama Islam. Perkara inilah yang boleh mengubat penyakit rasis yang menjadi satu isu yang besar pada hari ini.


Ubah suai dari Ucapan Tuan Guru Nik Abdul Aziz
30 Mei 2010.
Paya Indah.


Thursday, May 27, 2010

Judi: Beza antara "tikam" dengan perlawanan

Illah pengharamaan judi ialah pertaruhan atau dipanggil dalam bahasa arab dengan qimar / muqamarah.

Pertaruhan membawa kepada memakan harta orang lain dengan cara yang salah dan menggalakkan pergantungan manusia kepada nasib. Di dalam Islam, cara untuk memperoleh untung dan mencari harta bukan dengan cara kelicikan mengekspoitasi nasib tetapi dengan bekerja, modal dan jaminan.

Mana-mana perlawanan atau game yang menawarkan hadiah, apabila penyertaannya disyaratkan dengan memberi sumbangan, dan cara merebut hadiah itu dengan tekaan nasib sahaja, maka itu adalah judi.

Tetapi, perlawanan yang seperti badminton, walaupun penyertaan itu dikenakan wang pendaftaran, namun cara merebut hadiah itu bukan dengan tekaan nasib, tetapi dengan usaha, itu bukanlah judi.

Dengan kata lain, sekiranya yang lebih dominan dalam permainan itu adalah pertaruhan, bukan lagi permainan, maka itu adalah judi.


Adapun pengharaman oleh sesetengah ulama terhadap catur dan yang seumpama dengannya bukan disebabkan oleh papan catur itu sendiri, tetapi disebabkan illah yang lain yang mungkin disebabkan pertaruhan dan juga lalai dari mengingati Allah. Dengan kata lain, ia adalah تحريم لغيره لا لذاته

Illah adalah alasan untuk menjatuhkan hukum bagi sesuatu perkara. Sekiranya illah ada, maka hukum itu sabit ada. Seperti illah pengharaman arak iaitu mabuk. Kalau mabuk, ia haram. Kalu tak mabuk, tak haram.

Wednesday, May 12, 2010

Muzakarah Ilmiyyah Ulama/ Ustaz di Sepang

30 Mei 2010
Ahad Malam Isnin
9.30 malam
Dewan Masjid Bandar Baru Salak Tinggi

Topik perbincangan

Topik 1: Kesalahan amalan dan kepercayaan di dalam pengamalan Tarikat

Permasalahan: Terdapat beberapa ajaran sesat yang diwartakan oleh JAIS dan JAKIM terdiri daripada ajaran yang bermula dengan amalan kebatinan sedangkan pendekatan kesufian ini telah diamalkan oleh sebahagian para ulama silam. Kenapa perkara ini berlaku? Untuk menerangkan perkara yang dibolehkan di dalam amalan tarikat memerlukan kepada masa yang panjang. Maka untuk jangka masa yang singkat ini, tumpuan diberikan kepada kesalahan dan kesesatan amalan dan kepercayaan di dalam pengamalan Tarikat.

Dibentangkan oleh: Ustaz Nik Bakri Nik Mat

Topik 2: Merahsiakan keaiban wanita (seperti wanita yang pernah dirogol) atau memberitahu tentang halnya kepada bakal suaminya. Sila klik.
Masalahnya: Saidina Omar memarahi seorang sahabat yang mendedahkan aib saudara perempuannya apabila ingin dipinang oleh seorang lelaki.

Dibentangkan oleh: Ustaz Harme Aman Razali

Topik 3: Anak hasil daripada rogol. Sila klik.
Bolehkah anak anak itu ingin dibin kan kepada selain dari Abdullah?
Bolehkah anak itu digugurkan?
Kalau yang dirogol itu perempuan yang sudah berkahwin, kalau ia dirogol, dapat anak, anak itu nak dibinkan kepada siapa?

Dibentangkan oleh: Ustaz Harme Aman Razali

Para ustaz dan semua muslimin dan muslimat dijemput hadir.


Monday, May 3, 2010

Krisis dalam membuat pilihan - bah 2

Sifat semula jadi manusia.

1. Manusia suka melayan dan menuruti nafsu (makan, rumah, pangkat, kereta, seks, pujian, dll)

Dalil:
زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنْطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالْأَنْعَامِ وَالْحَرْثِ ذَلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الْمَآبِ

فَإِنْ لَمْ يَسْتَجِيبُوا لَكَ فَاعْلَمْ أَنَّمَا يَتَّبِعُونَ أَهْوَاءَهُمْ وَمَنْ أَضَلُّ مِمَّنَ اتَّبَعَ هَوَاهُ بِغَيْرِ هُدًى مِنَ اللَّهِ

Contoh krisis dalam membuat pilihan.
a. Nak solat kat surau ke atau dirumah sahaja. Surau jauh, badan pun penat, baru je balik kerja.
b. Nak pilih fish ball yang mahal sikit ke atau yg murah. Yang tu orang melayu buat tapi yang ni tak pasti sapa yang buat.
c. Nak sembahyang sunat ke tidak. Fenomena – ramai yang sanggup / rajin buat kerja sebab ada orang puji.
d. Kalau buat program yang ada disediakan makan, ramai yang datang.
e. Pasal apa kalau duduk di padang bola atau tengok tv, tak lenguh berbanding dengan menghadiri kuliah.


2. Nafsu manusia tidak puas-puas – pentingkan diri sendiri

Dalil:
أَلْهَاكُمُ التَّكَاثُرُ (1) حَتَّى زُرْتُمُ الْمَقَابِرَ (2)

لَوْ كَانَ لاِبْنِ آدَمَ وَادٍ مِنْ ذَهَبٍ أَحَبَّ أَنَّ لَهُ وَادِيًا آخَرَ وَلَنْ يَمْلأَ فَاهُ إِلاَّ التُّرَابُ وَاللَّهُ يَتُوبُ عَلَى مَنْ تَابَ

Maksudnya: Sekiranya anak adam itu memiliki satu lembah daripada emas, ia masih menyimpan harapan untuk memiliki satu lembah lagi. Ia tidak akan merasa puas melainkan setelah menemui ajal. Sesungguhnya Allah akan mengampuni mereka yang bertaubat. (Muslim).

Contoh krisis dalam membuat pilihan.
a. Kalau dapat/ada peluang, biasanya akan mengutamakan diri sendiri baru orang lain. Keluarga sendiri baru keluarga orang lain.


3. Manusia suka kepada hiburan / perkara yang santai / tidak memberatkan kepala

Dalil:
وَإِذَا رَأَوْا تِجَارَةً أَوْ لَهْوًا انْفَضُّوا إِلَيْهَا وَتَرَكُوكَ قَائِمًا قُلْ مَا عِنْدَ اللَّهِ خَيْرٌ مِنَ اللَّهْوِ وَمِنَ التِّجَارَةِ وَاللَّهُ خَيْرُ الرَّازِقِينَ

وَاتَّبَعَ هَوَاهُ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِنْ تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَثْ ذَلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ

Contoh krisis dalam membuat pilihan.
a. Nak ke pasar malam ke atau nak dengar kuliah. Kenapa tidak uruskan masa agar tidak mengorbankan masa kuliah, solat dll.
b. Nak rehat kat rumah ke atau nak pergi gotong royong.
c. Sanggup lama-lama shoping tapi tak sanggup lama-lama dengar kuliah.
d. Kerja kebajikan ni, bukan ada untung pun. Fenomena - professionalisme di tempat kerja sebagai pegawai, akauntan etc tidak dibawa bila berada di dalam masyarakat.


4. Manusia suka keuntungan dan kemewahan. Tidak mahu taklifan dan tanggungjawab melainkan kalau dapat pulangan. Tidak mahu bersusah-susah dalam perkara agama.

Dalil:
زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنْطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالْأَنْعَامِ وَالْحَرْثِ ذَلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الْمَآبِ

Contoh krisis dalam membuat pilihan:
a. Nak jadi ajk ke atau larikan diri sahaja. Kalau terlantik juga, buat kerja sambil lewa sahaja.
b. Baca quran tak mau, alasannya tak reti. Tapi kalau bos yang suruh buat kerja, walaupun tak reti, susah payah buat.
c. Kursus untuk bisness sanggup berhabis duit tetapi nak masuk kursus baca quran berat sekali.
d.


5. Manusia kedekut berbelanja untuk kebaikan

قُلْ لَوْ أَنْتُمْ تَمْلِكُونَ خَزَائِنَ رَحْمَةِ رَبِّي إِذًا لأمْسَكْتُمْ خَشْيَةَ الإنْفَاقِ وَكَانَ الإنْسَانُ قَتُورًا (١٠٠)
فَإِذَا مَسَّ الإنْسَانَ ضُرٌّ دَعَانَا ثُمَّ إِذَا خَوَّلْنَاهُ نِعْمَةً مِنَّا قَالَ إِنَّمَا أُوتِيتُهُ عَلَى عِلْمٍ بَلْ هِيَ فِتْنَةٌ وَلَكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لا يَعْلَمُونَ (٤٩)

Contoh krisis:
a. Nak derma / sedekah RM1 ke atau RM0.10
b. Ketika pergi surau, nak pakai baju yang elok ke atau berlebih kurang sahaja.
c. Buat rumah, habis RM100 ribu, derma buat surau RM10 pun susah.


KALAU ADA CONTOH-CONTOH LAIN, BOLEH TOLONG TAMBAH..

Saturday, May 1, 2010

Krisis dalam membuat pilihan - bah 1

Teknologi dan kemajuan yang wujud pada hari ini telah menawarkan kepada manusia pelbagai bentuk pilihan yang melekakan dan membingungkan manusia. Keragaman dan kepelbagaian bentuk ini dapat dilihat daripada jenis dan warna pakaian, jenis makanan, bentuk tempat tinggal dan sebagainya. Mungkin pada 50 tahun dahulu ketika kemajuan tidak menjengah lagi, pilihan yang ada mungkin tidak sebanyak dengan yang ada pada hari ini. Dengan globalisasi dan kehidupan manusia yang beralih kepada hidup dalam jaringan, apa yang diinginkan boleh berada di hadapan mata dalam beberapa ketika lantaran kemudahan teknologi komunikasi yang ada pada hari ini.

Sebagai contoh: kita mudah mendapati di sebuah kedai makan yang menghidangkan budu, cincalok, tempoyak dan air asam di mana pada suatu ketika dahulu, makanan cincalok atau budu hanya dimakan dan dihidangkan di dalam kelompok masyarakat tertentu sahaja.

Kini segala-galanya telah berubah. Manusia mempunyai pilihan yang amat pelbagai pada hari ini sehingga mereka sibuk dan leka dalam membuat pilihan dan juga sibuk mencari wang untuk mempunyai keselesaan nanti untuk membuat pilihan.

Kesemua ini merupakan ujian kepada manusia, apatah lagi kepada mereka yang senang dan kaya. Kuasa membuat pilihan itu tinggi dan mereka boleh membuat keputusan berdasarkan kepada keinginan mereka. Kerap kali juga manusia silap membuat keputusan dan kerap juga manusia membuat double standard dalam membuat pilihan.

Persoalannya, adakah manusia membuat pilihan dan keputusan itu berdasarkan kepada agama atau kepada adat melayu? (oleh kerana ia orang melayu). Atau adakah keputusan itu berdasarkan kepada akal dan nafsunya semata-mata manakala persamaan dengan adat dan agama itu hanya secara kebetulan sahaja.

Seringkali pilihan dan keputusan yang dibuat berdasarkan kepada hawa nafsu sahaja dan seringkali pilihan dibuat tidak menguntungkan Islam. Mereka double standard, malah triple standard dengan Allah. Contoh: Nak pergi solat, pakai baju yang lusuh atau pakai baju melayu yang tidak cukup butang tetapi bila pergi pejabat, bukan main lagi penampilannya.

Berdasarkan kepada ayat al-Quran, manusia mempunyai beberapa sifat semula jadi yang Allah ciptakan sebagai ujian kepada manusia. Manusia menggunakan sifat semula jadi ini sebagai criteria di dalam membuat pilihan dan keputusan di dalam hidupnya. Sejauh mana manusia mengawal sifat semula jadi ini, maka sejauh itulah manusia akan berjaya di dalam hidupnya.

وَنَفْسٍ وَمَا سَوَّاهَا (٧)فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا (٨)قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا (٩)وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسَّاهَا

Maksudnya; Berjayalah mereka yang menyucikan dirinya dan rugilah mereka yang mengotorkannya.



Bersambung …