Friday, January 27, 2017

TAUHID VS LIBERALISME

TAUHID (Memberi autoriti pada Allah)
LIBERAL (Melepaskan diri dari Allah)

Analogi - Di kolej kediaman, warden melarang para pelajar membawa dapur. Namun ada pelajar yang tidak patuh arahan ini. Berikut adalah beberapa cara respon pelajar: 

📍1- "Ikut suka aku la, ada aku kesah. Mampuih pi lah warden, aku tak kira... " 
📍2- "Itu pandangan tuan, ikut suka sayalah nak bawa atau tidak, ini hak saya". 
📍3- "Tujuan larangan tu sebab kotor, saya seorang pembersih apa salahnya".
📍4- "Aku bawa juga sengap2, bukan warden tahu pun" 

*PENJELASAN*

Menerima perintah Allah bererti meletakkan diri dalam kepatuhan kepada Allah. Inilah intipati tauhid yang meletakkan autoriti yang tertinggi pada Allah iaitu mengikat segala tindakan dan perbuatan dengan ketetapan dari Allah. Inilah akidah Islam iaitu simpulan Islam yang mengikat hubungan antara Allah dan manusia. 

Sebaliknya, orang yang ingin meloloskan diri dari ikatan Islam dan melepaskan diri dari autoriti tuhan ialah berfahamam LIBERAL. Mereka bebas mengikut kehendak keinginan sendiri dan Memandang rendah terhadap ketetapan (hukum) agama. 


Dalam analogi di atas, diberikan beberapa cara respon pelajar terhadap peraturan dari pihak yang berwajib. Tafsiran terhadap respon mereka seperti berikut: 

IBLIS TERLEBIH LOJIK YANG MENJERUMUSKANNYA KE LEMBAH KEKUFURAN

Orang Islam yang kononnya berpegang dengan prinsip keadilan, kebebasan dan lain-lain yang berpaksikan kepada pemikiran sosialisme, kapitalisme, liberalisme dan lain-lain, hanyalah terpedaya dengan kehebatan pemikiran mereka. Kisah Iblis yang menolak perintah Allah patut menjadi renungan dan pengajaran kepada mereka yang terpedaya dengan lojik akalnya bila berhadapan dengan perintah Allah. 


Kebanyakan mereka yang terpedaya itu menumpukan hanya kepada tujuan (maqasid) perundangan Islam tetapi tidak kepada perundangan Islam itu sendiri. Orang yang tidak mempelajari dsiplin ilmu perundangan Islam amat terdedah kepada *kegelinciran* apabila membahaskan tentang maqasid. Mereka menggunakan maqasid sebagai ukuran untuk menentukan kebenaran sesuatu perkara, sedangkan dalam Islam kebenaran ditentukan oleh nas, bukan tujuan nas. 

Contoh - Allah mensyariatkan hukuman potong tangan kepada pencuri yang bertujuan untuk menghalang dari kecurian. Kalaulah hanya bersandarkan kepada tujuan hukuman, kita boleh guna hukuman lain seperti penjara dan denda yg lain. Pada zahirnya, cara itu pun boleh menyelesaikan masalah kecurian. Sebagai ingatan, hikmah pelaksanaan Islam tercapai apabila dilaksanakan keseluruhan sistem Islam dalam negara. 

Saturday, January 21, 2017

KALAU DENGAN KEMATIAN PUN TIDAK INSAF JUGA?

Kelmarin, satu berita kematian telah muncul di celah ratusan wasap yang masih belum dibaca. Kematian mengejut lelaki yang baru berpindah kira-kira sebulan yang lalu ke Taman yang aku diami. Beliau masih muda lagi, usianya baru 32 tahun. Meninggalkan seorang balu dan dua anak. Mudah-mudahan Allah mengampuni dosanya dan merahmatinya serta memberikan kesabaran kepada ahli keluarganya. 

Bagaimana dengan aku? Syukur kerana Allah masih memanjangkan usiaku, tetapi bagimana pula dengan persiapan ku untuk bertemu denganNya? 

Sewaktu menghadiri pengkebumian bapa saudaraku pada bulan Disember di Kg Buaya, Padang Rengas, *tiba-tiba perasaan ku tersentak dengan sebuah ungkapan yang imam sebut ketika membacakan talqin*. "Ingatlah *JANJI antara kita dengan dengan Allah* sebelum kita dilahirkan iaitu janji untuk beriman dengan Allah dan menjadikan keseluruhan hidup kita ikut cara Islam"....  Hmm, Betulkah aku ada janji dengan Allah?

*Allah berfirman "Adakah Aku ni tuhan kamu?". Kita semua menjawab "Ya, benar" (Surah al-A'raf:172). 

Ya, ungkapan itu benar-benar merungsingkan fikiran.  Benarkah selama ini aku mengotakan janji ini atau langsung tidak ingat. Sibuk benar aku dengan urusan kehidupan tanpa teringat kepada urusan yang lebih besar iaitu janji dengan tuhan yang telah menciptakan aku. Selama ini, aku solat, puasa, baca quran, buat kerja untuk Islam,....  sebenarnya aku sedang menunaikan JANJI. Namun, adakah cukup dengan semua amalan itu???

*Syaitan pula giat membisikkan ke telinga "Bila pula kamu ada janji dengan tuhan?" Hmmm ya tak ye jugak.• Bila pulak aku berjanji sedangkan seingat aku, tak pernah aku buat janji dengan sapa-sapa pun, apatah lagi dengan tuhan. Yang aku sedar ialah ibu ayah aku lah yang membesarkan aku. Itu pun, saat ketika aku masih bayi, aku tak ingat apa-apa. Ahhhh, itu semua adalah bisikan syaitannnn.

Ya, Sewaktu aku bayi sehinggalah berumur 5 tahun, aku tak ingat apa-apa pun. Ibu ayah aku sahaja yang bercerita tentang gelagatku sewaktu aku kecil, tapi aku tidak sedar, malah aku tidak tahu pun melainkan setelah ibu bapaku bercerita perihal aku. Aku juga terfikir, sewaktu dalam perut ibu, dan sebelum itu lagi, aku kat mana? Di mana aku?? Aku tidak tahuuu. Hmm, adakah ini perkara yang patut aku tahu? 

Berbalik semula pada JANJI tadi, eh kenapa aku kena melaksanakan janji yang aku janjikan dalam keadaan aku tidak sedar? Hati kecil bertanya lagi, adakah benar itu janji?

------------ Bah II 
Inilah keimanan kepada perkara ghaib yang Allah telah minta untuk kita beriman dengannya. Dari mana aku datang, kemana aku pergi, apa yang perlu aku buat? Tiga persoalan asas yang hanya dapat dijawab dalam ilmu tauhid. Orang yang tidak tahu perkara ini atau tidak sedar mengenainnya, ialah orang yang menzalimi dirinya sendiri. Bagaikan pergi ke tempat kerja, tetapi tidak tahu kerja apa yang dia kena buat. Malah, lawan tokeh pula. 

Memang banyak manusia lalai tentang perkara ini. Ini telah ditegaskan di dalam al-Quran. Percaya atau tidak? Yang pergi surau dan masjid, yang suka buat kerja kebajikan memang tidak ramai. Nak ikut kumpulan yang berjaya atau kumpulan yang ramai? Yang ramai tidak semestinya berjaya. Allah menceritakan awal-awal lagi sesalan manusia yang lalai di akhirat nanti *"Kalaulah kami dengar dan kami berfikir, tidaklah kami menjadi penghuni neraka"*

Kalaulah aku datang masjid dan surau, kalaulah aku ikuti pengajian agama, kalaulah aku dengar nasihat, kalaulah aku ...... kalaulah aku .... - "kalau" yang sudah tidak berguna lagi. 

Main golf boleh, naik basikal 40km boleh, buka wasap setiap 5 minit, baca Facebook setiap 1/2 jam, pergi training seminggu boleh, lepak sampai larut malam boleh, semuanya boleh. Malangnya, baca Quran tidak boleh, pergi masjid surau tak boleh, baca fatihah pun tah betul atau tidak,... "apa erti beriman kepada Allah?" pun tak boleh jawab, ---> Jawablah dengan Malaikat Izrael dan munkar nakir lah nanti. 

Kalaulah kematian tidak menginsafkan, siramilah hati dengan amalan ibadat bagi melembutkannya. 
اللهم بلغت فاشهد 

Dr. Muhamad Faisal 
Jeddah
20 Jan 2017  

Tuesday, January 17, 2017

KRITERIA UTAMA PEMIMPIN IALAH BERILMU, KEMUDIAN QUWWAH (COMPETENCE) DANAMANAH

Ramai yang mengaitkan sifat Quwwah (competency) dan Amin (integrity) sebagai kriteria yang terbaik dalam memilih pemimpin. Ini berdasarkan kepada kisah anak perempuan Nabi Syuaib yang bernama Safura, meminta tolong dari Nabi Musa untuk membuka penutup tempat minum binatang (seperti telaga) yang berat. Ia hanya mampu diangkat oleh beberapa orang lelaki, namun kehebatan Nabi Musa dapat menganggkatnya seorang diri. Cerita kehebatan lelaki ini iaitu Nabi Musa disampaikan oleh Safura kepada ayahnya. 

Maka, Nabi Syuaib memuji kegagahan Nabi Musa dan menyebutkan bahawa dia patut untuk dijadikan pekerja. Dia berkata "Orang yg baik untuk dijadikan pekerja ialah mereka yg qawiy dan amin". Melantik pekerja mestilah dalam kalangan mereka yg benar mampu melaksanakan tugas dengan baik dan juga mereka yg amanah. Ini kriteria penting bagi seseorang pekerja. 

Kedua-dua kriteria ini telah pun disebutkan oleh Imam Ibn Taimiyah, di dalam bukunya al-Siyasah al-Syariyyah. 

Namun, bagi seorang pemimpin, kriteria yang paling penting bagi mereka ialah ilmu, bukan sekadar Quwwah (competency) dan Amin (integrity). Ilmu amat penting untuk membolehkan mereka memimpin dengan adil dan menepati syariah. Dengan itu, mereka akan membawa hala tuju yang betul dalam kepimpinannya. Kriteria ini diambil dari kisah Talut dan Jalud kerana kriteria ini merupakan asas kepada pemilihan Jalud sebagai pemimpin sebagaimana yg disebutkan oleh Allah dalam Surah al-Baqarah 246-250. 


Ini bukan bermakna, seorang pemimpin itu tidak perlu Quwwah dan Amanah, tetapi adalah kurang tepat sekiranya hanya memfokuskan kepada kriteria kepimpinan itu hanya kepada dua aspek ini sahaja. Ketiga-tiga aspek itu perlu disekalikan dan menggabungkan semua ciri2 kepimpinan yg terbaik. *Apatah lagi bagi kepimpinan yg tertinggi, ia bukan sekadar ilmu, kriteria FAQIH amat diperlukan*.

Thursday, January 12, 2017

MAKCIK BERGAYA DENGAN EYE SHADOW, LIPSTIK MERAH DAN BEDAK TEBAL SEINCI,WHY NOT?

Betulkah ada double standard dalam soal penampilan? Apa sebenarnya parameter tabarruj iaitu berhias yang dilarang oleh Rasulullah?

Penampilan seseorang melibatkan persoalan akhlaq lebih dari persoalan hukum Fiqh. Akhlak akan menyempurnakan keperibadian seseorang manakala fiqh cukup memberikan tuntutan yang minimum sebagai seorang Muslim. 

Sebagai contoh, dari sudut hukum fiqh, aurat seorang lelaki ialah antara pusat dan lutut, namun dari sudut akhlaq, tidak wajar bagi seseorang yang bergelar imam untuk keluar ke pasar dengan memakai kain pelikat sahaja dengan alasan ia sudah menutup aurat. Di sini ada hukum minimum dan juga ada aspek kesempurnaan yang perlu dijaga oleh seorang Muslim. Maknanya, lagi baik seseorang itu, lagi dia perlu menjaga tutur bicaranya dan penampilannya. 

Sunday, January 8, 2017

RASULULLAH: SEDEKAH PENAWAR BISA LIDAH WANITA

Mengumpat, cemburu buta, mengadu domba dan gopoh adalah sifat yang dikaitkan dengan lidah. Rasulullah pernah berpesan khusus untuk wanita agar menjauhi sifat buruk ini yang  berpunca dari lidah sehingga menjerumuskan mereka ke neraka. Ini dapat difahami dari sebuah Hadis Rasulullah yang menyarankan agar mereka banyak bersedekah untuk memperbaiki diri dari sifat-sifat ini. 

عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه، قال: خرج رسول الله صلى الله عليه وسلم في أضحى أو فطر إلى المصلى فمر على النساء فقال: يا معشر النساء تصدقن فإني أُريتكن أكثر أهل النار. فقلن: وبمَ يا رسول الله؟ قال: تكثرن اللعن وتكفرن العشير.

Maksudnya: 
Wahai wanita, banyakkanlah bersedekah. Aku melihat banyak dalam kalangan kamu (wanita) terdiri dari ahli neraka. Mereka bertanya: kenapa?. Rasulullah membalas, kamu suka membanyakkan celaan dan mengengkari suami. (Bukhari dan Muslim)

Dua point besar dalam hadis di atas ialah
1- Membanyakkan celaan itu bermaksud sering menunjukkan sikap tidak puas hati, mengeji, menghina, merendahkan dan sebagainya. 

2- Mengengkari suami itu bermaksud tidak bersyukur dengan pemberian suami, tunjuk protes terhadap kelemahan suami, merendahkan keputusan suami dan sebagainya. 




Kedua-dua point di atas melibatkan permasalahan lidah yang membawa kepada sifat mengumpat, cemburu buta, mengadu domba dan gopoh. Kenapa perkara ini disebut pada wanita?  Dari mengecam dan menghentam mereka, lebih baik kita cuba memahami psikologi mereka.

Lazimnya, wanita lebih suka melihat perkara yang di sekitar mereka berbanding perkara yang jauh darinya. Oleh sebab itu, ketika berbicara, mereka lebih banyak bercakap tentang diri mereka, bilangan anak, tempat belajar mereka, dan lain-lain yang berkaitan dengan diri dan keluarga mereka. Apabila telah habis bercakap tentang diri sendiri, mula mereka bercakap tentang orang lain, di samping membuat perbandingan dengan orang lain sama ada yang baik mahupun sebaliknya. 

Kalau menyebut perkara yang baik ok lah, tapi kalau menyebut perkara betul dan aib, maka itu adalah mengumpat. Ia akan melarat pula ke menokok tambah, mengadu domba, membuat cerita palsu dan sebagainya. 

Ia juga mungkin boleh sampai kepada menunjukkan sikap tidak puas hati terhadap suami atau ahli keluarga yang lain. Akhirnya mungkin mengeji, menghina, merendahkan, mendesak dan sebagainya. Mendesak-desak suami, tidak mahu dengar nasihat suami, dengki kepada jiran, berkira dengan adik beradik yang lain. 

Bagi wanita yang ada kelebihan dari sudut ilmu dan kewangan, mungkin akan menunjuk-nunjuk, berkira, kedekut, memandang rendah dan lain-lain. Ini semua mungkin akan terkeluar dari lidah. 

PSIKOLOGI WANITA