Thursday, April 13, 2017

UNDANG2 ISLAM UNTUK BUKAN ISLAM DAN SELURUH MANUSIA

Terdapat banyak undang2 Islam yang digunakan oleh orang bukan Islam, seperti sembelihan, berkhatan dan perbankan Islam. Ini bermakna, undang2 Islam bukanlah lapuk dan tidak boleh diterima oleh akal manusia. Ia adalah selaras dengan lojik akal manusia kerana tiada sesuatu syariat pun yang Allah tentukan melainkan ada kewajaran dan lojiknya. Ia bukan untuk orang Islam sahaja, tetapi ia juga untuk semua manusia.


Sentimen pada masa ini undang2 Islam hanya untuk orang Islam sahaja dan mahkamah syariah membicarakan orang Islam sahaja. Adalah diyakini pada masa akan datang, ia juga diluaskan untuk orang bukan Islam, sama ada mereka datang ke Mahkamah Syariah atau mahkamah sivil itu sendiri telah mengikut prinsip Islam.

Sebagai contoh, sekiranya ada kesalahan yang akan diambil tindakan keras hanya untuk orang Islam sahaja seperti berzina dan minuman arak, manakala orang bukan Islam longgar. Mungkin pada masa akan datang berlaku jenayah yang berleluasa yang melibatkan mabuk. Statistik menunjukkan bahawa peratus yang terlibat dengan gejala semakin menungkat ini seperti kemalangan jalan raya dan kekerasan rumah tangga melibatkan mabuk. Orang Islam telah ada undang2 yang khusus manakala orang bukan Islam?? Akhirnya masyarakat melihat wajarnya untuk membuat undang2 khusus tentang perkara ini.

Namun, akal yang sempit mungkin melihat bahawa agama tidak boleh menjadi sandaran untuk membentuk undang2 yang akan mengawal semua tindakan manusia. Sekiranya ada undang2 yang berteraskan agama, ada yang menolaknya kerana tidak lojik dan sebagainya. Memang sesuatu yang berteraskan kepada agama itu, tidak berapa disukai oleh manusia kerana ia mungkin dianggapa tidak lojik kerana berlainan dengan hawa nafsu dan keinginannya.

Bagi orang bukan Islam, mereka mungkin lebih yakin apabila melihat bukti terlebih dahulu sebelum menerimanya. Mereka tidak beriman dengan agama Islam, maka perlu dibuktikan. Namun, bagi orang Islam keimanan mereka kepada Allah sangat penting untuk mereka menerima undang2 Islam dan mereka perlu berfikir dengan baik untuk melaksanakannya dalam kehidupan.

Orang tidak boleh terima hukum aurat, tetapi boleh terima pakaian seragam polis dan askar. Kenapa?

Dr. Muhamad Faisal



Thursday, March 30, 2017

RASULULLAH DITUDUH TUKANG TILIK, ORANG GILA DAN SENIMAN MERAPU KERANA MENJANJIKAN KEMENANGAN YANG TIDAK LOJIK*

Sekiranya ada orang yang memandang sinis terhadap usaha dakwah, malahan merendahkan, menghina dan ingin menghapuskannya, kita perlu menerima hakikat bahawa itu adalah resam dan nature dalam jalan dakwah. Apatah lagi kalau yang kita sebut dan mengajak kepada sesuatu yang mungkin jauh dari lojik akal manusia. 

Ini telah berlaku pada Rasulullah yang dituduh sebagai orang gila, tukang tilik, seniman merapu dan ahli sihir kerana baginda menjanjikan kemenangan kepada orang yang beriman dan kemewahan hidup di syurga sedangkan orang Islam di Mekah hanya sekitar 200 orang sahaja. Tidak munasabah nak menang menentang Qurasyh. 

๐Ÿ“Marilah kita mengambil inspirasi dan kekuatan dari paparan kisah dari al-Quran yang berinteraksi dengan kita untuk memberikan semangat dan kekuatan kepada kita. 



————

*ALLAH BERFIRMAN: Berilah tazkirah (peringatan) kepada manusia. Jangan resah dengan tuduhan orang kafir yang mengatakan kamu tukang tilik dan orang gila kerana kamu menghebahkan nikmat syurga yang Kami limpahkan kepada kamu. Engkau bukanlah tukang tilik dan orang gila (sebagaimana yang mereka dakwa kerana engkau membawa kebenaran dari Allah).* Surah al-Tur: 29. 

Quraysh melancarkan Perang saraf (tuduhan) bahawa Rasulullah adalah tukang tilik, gila dan seniman merapu. Jika dilihat sepintas lalu, tuduhan Qurasyh itu mungkin ada lojiknya kerana Rasulullah membawa cerita tentang syurga dan neraka yang tidak masuk akal. Baginda membawa cerita ini kepada masyarakat Mekah dalam keadaan orang Islam ditindas, miskin, dihina dan tidak berdaya. Rasulullah membaca ayat al-Quran yang menjelaskan secara terperinci keadaan syurga yang menyediakan makanan yg enak, minuman yg lazat, katil yg tersusun, pinggan mangkuk dari mutiara yg terindah, termasuklah bidadari yang cantik. 

Keindahan bidadari itu pula digambarkan dalam hadis bukan sekadar pada raut wajahnya tetapi pada sosok fizikalnya yang transparent iaitu boleh dilihat sehingga turun naik darah dalam tulang peha dan betisnya. Ke semua itu ditempatkan dalam singgahsana yg mengalir dibawahnya sungai2. Hebattt. Mampukah orang Quraysh menerima tawaran itu dengan lojik akal tanpa keimanan.

Tentulah tawaran itu tidak munasabah. Tawaran syurga itu dibuat di Mekah dalam keadaan orang Islam sangat sedikit iaitu sekitar bawah dari 300 orang, ramai pula yang miskin, lemah dan ditindas. Dimanakah lojik Baginda menjanjikan kemenangan kepada orang yang memeluk Islam akan mendapat nikmat syurga yang tidak terbayang pada mata kasar manusia? Mungkin yang terbayang dalam minda dan bualan orang Quraysh bahawa "Muhammad pembawa cerita palsu dan dongeng"

Sungguhpun macam tidak lojik, tetapi Allah memerintahkan Rasulullah menyampaikan Islam dan menyebarkan semua berita gembira itu kepada masyarat Mekah. Biarpun maklum balas mereka dengan cara menuduh baginda sebagai tukang tilik, gila dan seniman mereng, Allah terus memerintahkan Rasulullah terus berdakwah. Untuk lebih detail, sila tadabbur Surah al-Tur: 17-30.

*Itulah resam dakwah kerana Islam perlu terus disampaikan biar apapun maklum balas dari manusia. Teruskan berjuang biarpun orang masih belum menerima dakwah lagi*

Dr. Muhamad Faisal


Tuesday, March 14, 2017

*ARAB JAHILIYYAH BUKAN BODOH TETAPI BERPEGANG DENGAN NILAI YANG SONGSANG*

Arab disifatkan dengan Jahiliyyah bukan bererti mereka bodoh sebagaimana yang difahami dari asal makna perkataan "Jahala" yang bermaksud bodoh. Malahan Mekah merupakan tempat tumpuan ibadat dan perdagangan kerana ia terletak di titik pertengahan antara Syam dan Yaman yang menjadikannya tempat tumpuan dan pertemuan. Kelebihan ini dikuatkan lagi dengan kewujudan Kaabah dan air zamzam. 

Sebenarnya ia adalah hasil dari doa Nabi Ibrahim AS yang meminta agar Mekkah dijadikan sebagai tempat tumpuan biarpun pada ketika itu Mekah adalah tempat yang kering kontang.  Sekaligus ia merupakan perancangan Allah untuk menjadikan Mekah bukan sekadar tempat tumpuan orang pada masa itu, tetapi ia juga sebagai pusat bumi. 

Orang Arab bukanlah terlalu “bodoh dan bengap” yang digambarkan dengan asal perkataan dengan jahiliyyah membawa maksud bodoh. Mereka mempunyai ilmu pengetahuan berkaitan teknik dan kemahiran yg membolehkan mereka menguruskan haji dan kaabah dengan baik. Begitu juga, mereka mempunyai ilmu pengetahuan yang membolehkan mereka mengurus kehidupan mereka dengan baik seperti Ilmu falaq, ilmu berburu dan ilmu syair. Mereka mempunyai tempat karnival yang dinamakan dengan Suq Ukaz, antara lain ialah pertandingan syair. 

Wujudkah Melayu Jahiliyyah?

Arab disifatkan sebagai Jahiliyyah kerana berpegang dengan nilai yang bercanggah dengan nilai manusia yang normal dan nilai Islam. Antaranya ialah:

Saturday, March 4, 2017

LAKSANAKAN ISLAM SEHINGGA JADI BUKTI, JANGAN TUNGGU BUKTI DAHULU BARUNAK LAKSANAKAN ISLAM

Ketika mula diperkenalkan bank Islam, ramai yang pada mulanya tidak percaya dengan kemampuan bank Islam yang wujud tanpa riba/ faedah. Namun, hasil berkat usaha dan kesungguhan semua pihak, perbankan Islam telah berjaya dibangunkan dan kini bukan sahaja wujud Bank Islam, tetapi ada juga Hong Leong Islamic Banking. Walau pun masih ada kelemahan tetapi, kalau tidak dibuat, bagaimana ingin melihat kejayaannya.

1985: Perspepsi orang ramai - Mana boleh wujud Bank Islam tanpa riba
2014- Hong Leong Islamic Banking terima award bank Islam terbaik



Ramai yang ingin melihat bukti terlebih dahulu sebelum boleh percaya. Namun, dalam Islam, Allah minta kita berusaha melaksanakan segala perintahnya dengan cara yang terbaik, biarpun bukti kejayaannya belum ada lagi pada masa kini. Namun, Allah memberi jaminan bahawa Islam adalah cara hidup yang terbaik dan sekiranya dilaksanakan dengan sempurna, akan mendapat kebahagiaan di dunia dan di akhirat. 

Friday, February 3, 2017

PETAKA BILA HANYA GUNA MAQASID UNTUK MEMAHAMI ISLAMIC LAWS

ISLAMIC LAWS *(Mementingkan Teks, kemudian Maqasid)*
CONVENTIONAL LAWS *(Mementingkan Masalah dan Maqasid)*

Dalam mengeluarkan hukum atau undang-undang Islam, memahami teks nas Quran dan Hadis amat penting. *Teks nas perlu difahami dengan baik dari sudut bahasa, konteks dan aplikasi, kemudian dilihat dari perspektif matlamatnya (maqasid). Ia berbeza dengan undang-undang biasa, kerana matlamat dan tujuan itu pula sangat penting*.

Perbezaan metode dalam menanggapi dua bentuk undang-undang ini boleh menyebabkan pertembungan dalam kalangan pendokong kedua-dua dsiplin ini kalau tidak dicermati dengan baik. 


Undang-undang Islam menggunakan metode induktif kerana ia cuba memahami nas dan meneliti maksud yang terkandung di dalamnya. Dari situ, barulah dikeluarkan hukum sama ada wajib, haram, sunat, makruh dan harus. Islam sangat mementingkan nas Quran dan hadis kerana keyakinan bahawa nas telah mencakupi seluruh aspek kehidupan. Maqasid dan hikmah dari perundangan itu, kadang kala belum dapat dicapai kerana belum dibuat. Bagaimana boleh berasa kenyang, kalau dah makan pun belum. 


Thursday, February 2, 2017

PEMBODOHAN ATAS NAMA AGAMA ATAU KEIMANAN KEPADA GHAIB?

Islam merupakan agama yang lojik, namun ada bahagian yang nampak macam tidak lojik tetapi ia adalah lojik dan mempunyai hikmah yang barangkali tidak diketahui oleh manusia. Justeru, inilah nilai keimanan yang terdapat di dalam Islam dan menjadi cabaran kepada dakwah Islam. 

1- Nabi Noh AS mengajak kaumnya beriman. Beliau membina kapal di daratan yg pada lojik manusia susah diterima. Namun beliau tidak gagal kerana baginda telah pun menjalankan usahanya.   

2- Nabi Ibrahim AS meninggalkan anak isterinya di kawasan lembah di tengah2 padang pasir yang kering kontang dan tiada air. Adalah ini suatu kegilaan tetapi Itu adalah perintah Allah. Beliau melaksanakannya dengan keimanan kepada Allah. Beliau meninggalkan mereka dalam keadaan pasrah kepada Allah dan berdoa. 

3- Nabi Musa AS membawa kaumnya sehingga berhadapan dengan Laut Merah. Tiada lagi tempat lari bagi mereka. Ketika itu mereka berkata, habislah kita kali ini. Tetapi Allah menolpng mereka dengan membelah laut merah. 

4- Nabi Yunus AS dicampak dalam laut dan ditelan oleh ikan. Kemudian ikan meluahkannya ke daratan (Ninawa, Iraq). Lojik akal kata, apabila dihumban ke dalam laut, tiada harapan untuk hidup. 

5- Rasulullah menjanjikan kepada Suraqah bin Malik gelang yg dipakai oleh Kerajaan Parsi, ketika baginda dihalau keluar dari Mekah dan dalam perjalanan ke Madinah. 

6- Semua peperangan yg dilalui oleh Rasulullah, tentera Islam sedikit berbanding tentera musuh dan mereka menang, melainkan Perang Uhud. Tentera yang sedikit menang setelah mereka berusaha dan Allah memberikan pertolongan. Namun, dalam peperangan Hunyan, tentera Islam ramai, tetapi tdak boleh menang dan nyaris kalah. 

Semua kisah di atas adalah antara secebis kisah tentang bantuan dari Allah kepada usaha untuk menegakkan Islam. Ia patut menjadi pengajaran kepada umat Islam pada hari ini agar tidak melupakan aspek ini. Semua bantuan ini setelah orang Islam berususah payah berusaha dan akhirnya barulah dapat bantuan dari Allah. 

Memang ada kisah yang Allah paparkan di dalam al-Quran yang pada zahir tidak lojik, tetapi ia berada dalam ilmu Allah. Jika kita laksanakan, Allah akan berikan hikmahnya. Kisah Nabi Noh dan Nabi Khidir dalam menuntut ilmu. Ilmu yang dimiliki oleh Nabi Musa ialah ilmu syariat tetapi ilmu yang dimiliki oleh Nabi Khidir ialah ilmu laduni. Bukanlah kita sekarang untuk menuntut ilmu laduni itu, tetapi Allah nak bagi tahu bahawa terdapat hikmah dari setiap satu perintah yang di luar kemampuan akal manusia. Ia akan tersingkap selepas beberapa ketika. Keimanan dan kesabaran penting dalam berhadapan dengan kemelut pemikiran ini. 


Friday, January 27, 2017

TAUHID VS LIBERALISME

TAUHID (Memberi autoriti pada Allah)
LIBERAL (Melepaskan diri dari Allah)

Analogi - Di kolej kediaman, warden melarang para pelajar membawa dapur. Namun ada pelajar yang tidak patuh arahan ini. Berikut adalah beberapa cara respon pelajar: 

๐Ÿ“1- "Ikut suka aku la, ada aku kesah. Mampuih pi lah warden, aku tak kira... " 
๐Ÿ“2- "Itu pandangan tuan, ikut suka sayalah nak bawa atau tidak, ini hak saya". 
๐Ÿ“3- "Tujuan larangan tu sebab kotor, saya seorang pembersih apa salahnya".
๐Ÿ“4- "Aku bawa juga sengap2, bukan warden tahu pun" 

*PENJELASAN*

Menerima perintah Allah bererti meletakkan diri dalam kepatuhan kepada Allah. Inilah intipati tauhid yang meletakkan autoriti yang tertinggi pada Allah iaitu mengikat segala tindakan dan perbuatan dengan ketetapan dari Allah. Inilah akidah Islam iaitu simpulan Islam yang mengikat hubungan antara Allah dan manusia. 

Sebaliknya, orang yang ingin meloloskan diri dari ikatan Islam dan melepaskan diri dari autoriti tuhan ialah berfahamam LIBERAL. Mereka bebas mengikut kehendak keinginan sendiri dan Memandang rendah terhadap ketetapan (hukum) agama. 


Dalam analogi di atas, diberikan beberapa cara respon pelajar terhadap peraturan dari pihak yang berwajib. Tafsiran terhadap respon mereka seperti berikut: 

IBLIS TERLEBIH LOJIK YANG MENJERUMUSKANNYA KE LEMBAH KEKUFURAN

Orang Islam yang kononnya berpegang dengan prinsip keadilan, kebebasan dan lain-lain yang berpaksikan kepada pemikiran sosialisme, kapitalisme, liberalisme dan lain-lain, hanyalah terpedaya dengan kehebatan pemikiran mereka. Kisah Iblis yang menolak perintah Allah patut menjadi renungan dan pengajaran kepada mereka yang terpedaya dengan lojik akalnya bila berhadapan dengan perintah Allah. 


Kebanyakan mereka yang terpedaya itu menumpukan hanya kepada tujuan (maqasid) perundangan Islam tetapi tidak kepada perundangan Islam itu sendiri. Orang yang tidak mempelajari dsiplin ilmu perundangan Islam amat terdedah kepada *kegelinciran* apabila membahaskan tentang maqasid. Mereka menggunakan maqasid sebagai ukuran untuk menentukan kebenaran sesuatu perkara, sedangkan dalam Islam kebenaran ditentukan oleh nas, bukan tujuan nas. 

Contoh - Allah mensyariatkan hukuman potong tangan kepada pencuri yang bertujuan untuk menghalang dari kecurian. Kalaulah hanya bersandarkan kepada tujuan hukuman, kita boleh guna hukuman lain seperti penjara dan denda yg lain. Pada zahirnya, cara itu pun boleh menyelesaikan masalah kecurian. Sebagai ingatan, hikmah pelaksanaan Islam tercapai apabila dilaksanakan keseluruhan sistem Islam dalam negara. 

Saturday, January 21, 2017

KALAU DENGAN KEMATIAN PUN TIDAK INSAF JUGA?

Kelmarin, satu berita kematian telah muncul di celah ratusan wasap yang masih belum dibaca. Kematian mengejut lelaki yang baru berpindah kira-kira sebulan yang lalu ke Taman yang aku diami. Beliau masih muda lagi, usianya baru 32 tahun. Meninggalkan seorang balu dan dua anak. Mudah-mudahan Allah mengampuni dosanya dan merahmatinya serta memberikan kesabaran kepada ahli keluarganya. 

Bagaimana dengan aku? Syukur kerana Allah masih memanjangkan usiaku, tetapi bagimana pula dengan persiapan ku untuk bertemu denganNya? 

Sewaktu menghadiri pengkebumian bapa saudaraku pada bulan Disember di Kg Buaya, Padang Rengas, *tiba-tiba perasaan ku tersentak dengan sebuah ungkapan yang imam sebut ketika membacakan talqin*. "Ingatlah *JANJI antara kita dengan dengan Allah* sebelum kita dilahirkan iaitu janji untuk beriman dengan Allah dan menjadikan keseluruhan hidup kita ikut cara Islam"....  Hmm, Betulkah aku ada janji dengan Allah?

*Allah berfirman "Adakah Aku ni tuhan kamu?". Kita semua menjawab "Ya, benar" (Surah al-A'raf:172). 

Ya, ungkapan itu benar-benar merungsingkan fikiran.  Benarkah selama ini aku mengotakan janji ini atau langsung tidak ingat. Sibuk benar aku dengan urusan kehidupan tanpa teringat kepada urusan yang lebih besar iaitu janji dengan tuhan yang telah menciptakan aku. Selama ini, aku solat, puasa, baca quran, buat kerja untuk Islam,....  sebenarnya aku sedang menunaikan JANJI. Namun, adakah cukup dengan semua amalan itu???

*Syaitan pula giat membisikkan ke telinga "Bila pula kamu ada janji dengan tuhan?" Hmmm ya tak ye jugak.• Bila pulak aku berjanji sedangkan seingat aku, tak pernah aku buat janji dengan sapa-sapa pun, apatah lagi dengan tuhan. Yang aku sedar ialah ibu ayah aku lah yang membesarkan aku. Itu pun, saat ketika aku masih bayi, aku tak ingat apa-apa. Ahhhh, itu semua adalah bisikan syaitannnn.

Ya, Sewaktu aku bayi sehinggalah berumur 5 tahun, aku tak ingat apa-apa pun. Ibu ayah aku sahaja yang bercerita tentang gelagatku sewaktu aku kecil, tapi aku tidak sedar, malah aku tidak tahu pun melainkan setelah ibu bapaku bercerita perihal aku. Aku juga terfikir, sewaktu dalam perut ibu, dan sebelum itu lagi, aku kat mana? Di mana aku?? Aku tidak tahuuu. Hmm, adakah ini perkara yang patut aku tahu? 

Berbalik semula pada JANJI tadi, eh kenapa aku kena melaksanakan janji yang aku janjikan dalam keadaan aku tidak sedar? Hati kecil bertanya lagi, adakah benar itu janji?

------------ Bah II 
Inilah keimanan kepada perkara ghaib yang Allah telah minta untuk kita beriman dengannya. Dari mana aku datang, kemana aku pergi, apa yang perlu aku buat? Tiga persoalan asas yang hanya dapat dijawab dalam ilmu tauhid. Orang yang tidak tahu perkara ini atau tidak sedar mengenainnya, ialah orang yang menzalimi dirinya sendiri. Bagaikan pergi ke tempat kerja, tetapi tidak tahu kerja apa yang dia kena buat. Malah, lawan tokeh pula. 

Memang banyak manusia lalai tentang perkara ini. Ini telah ditegaskan di dalam al-Quran. Percaya atau tidak? Yang pergi surau dan masjid, yang suka buat kerja kebajikan memang tidak ramai. Nak ikut kumpulan yang berjaya atau kumpulan yang ramai? Yang ramai tidak semestinya berjaya. Allah menceritakan awal-awal lagi sesalan manusia yang lalai di akhirat nanti *"Kalaulah kami dengar dan kami berfikir, tidaklah kami menjadi penghuni neraka"*

Kalaulah aku datang masjid dan surau, kalaulah aku ikuti pengajian agama, kalaulah aku dengar nasihat, kalaulah aku ...... kalaulah aku .... - "kalau" yang sudah tidak berguna lagi. 

Main golf boleh, naik basikal 40km boleh, buka wasap setiap 5 minit, baca Facebook setiap 1/2 jam, pergi training seminggu boleh, lepak sampai larut malam boleh, semuanya boleh. Malangnya, baca Quran tidak boleh, pergi masjid surau tak boleh, baca fatihah pun tah betul atau tidak,... "apa erti beriman kepada Allah?" pun tak boleh jawab, ---> Jawablah dengan Malaikat Izrael dan munkar nakir lah nanti. 

Kalaulah kematian tidak menginsafkan, siramilah hati dengan amalan ibadat bagi melembutkannya. 
ุงู„ู„ู‡ู… ุจู„ุบุช ูุงุดู‡ุฏ 

Dr. Muhamad Faisal 
Jeddah
20 Jan 2017  

Tuesday, January 17, 2017

KRITERIA UTAMA PEMIMPIN IALAH BERILMU, KEMUDIAN QUWWAH (COMPETENCE) DANAMANAH

Ramai yang mengaitkan sifat Quwwah (competency) dan Amin (integrity) sebagai kriteria yang terbaik dalam memilih pemimpin. Ini berdasarkan kepada kisah anak perempuan Nabi Syuaib yang bernama Safura, meminta tolong dari Nabi Musa untuk membuka penutup tempat minum binatang (seperti telaga) yang berat. Ia hanya mampu diangkat oleh beberapa orang lelaki, namun kehebatan Nabi Musa dapat menganggkatnya seorang diri. Cerita kehebatan lelaki ini iaitu Nabi Musa disampaikan oleh Safura kepada ayahnya. 

Maka, Nabi Syuaib memuji kegagahan Nabi Musa dan menyebutkan bahawa dia patut untuk dijadikan pekerja. Dia berkata "Orang yg baik untuk dijadikan pekerja ialah mereka yg qawiy dan amin". Melantik pekerja mestilah dalam kalangan mereka yg benar mampu melaksanakan tugas dengan baik dan juga mereka yg amanah. Ini kriteria penting bagi seseorang pekerja. 

Kedua-dua kriteria ini telah pun disebutkan oleh Imam Ibn Taimiyah, di dalam bukunya al-Siyasah al-Syariyyah. 

Namun, bagi seorang pemimpin, kriteria yang paling penting bagi mereka ialah ilmu, bukan sekadar Quwwah (competency) dan Amin (integrity). Ilmu amat penting untuk membolehkan mereka memimpin dengan adil dan menepati syariah. Dengan itu, mereka akan membawa hala tuju yang betul dalam kepimpinannya. Kriteria ini diambil dari kisah Talut dan Jalud kerana kriteria ini merupakan asas kepada pemilihan Jalud sebagai pemimpin sebagaimana yg disebutkan oleh Allah dalam Surah al-Baqarah 246-250. 


Ini bukan bermakna, seorang pemimpin itu tidak perlu Quwwah dan Amanah, tetapi adalah kurang tepat sekiranya hanya memfokuskan kepada kriteria kepimpinan itu hanya kepada dua aspek ini sahaja. Ketiga-tiga aspek itu perlu disekalikan dan menggabungkan semua ciri2 kepimpinan yg terbaik. *Apatah lagi bagi kepimpinan yg tertinggi, ia bukan sekadar ilmu, kriteria FAQIH amat diperlukan*.

Thursday, January 12, 2017

MAKCIK BERGAYA DENGAN EYE SHADOW, LIPSTIK MERAH DAN BEDAK TEBAL SEINCI,WHY NOT?

Betulkah ada double standard dalam soal penampilan? Apa sebenarnya parameter tabarruj iaitu berhias yang dilarang oleh Rasulullah?

Penampilan seseorang melibatkan persoalan akhlaq lebih dari persoalan hukum Fiqh. Akhlak akan menyempurnakan keperibadian seseorang manakala fiqh cukup memberikan tuntutan yang minimum sebagai seorang Muslim. 

Sebagai contoh, dari sudut hukum fiqh, aurat seorang lelaki ialah antara pusat dan lutut, namun dari sudut akhlaq, tidak wajar bagi seseorang yang bergelar imam untuk keluar ke pasar dengan memakai kain pelikat sahaja dengan alasan ia sudah menutup aurat. Di sini ada hukum minimum dan juga ada aspek kesempurnaan yang perlu dijaga oleh seorang Muslim. Maknanya, lagi baik seseorang itu, lagi dia perlu menjaga tutur bicaranya dan penampilannya. 

Sunday, January 8, 2017

RASULULLAH: SEDEKAH PENAWAR BISA LIDAH WANITA

Mengumpat, cemburu buta, mengadu domba dan gopoh adalah sifat yang dikaitkan dengan lidah. Rasulullah pernah berpesan khusus untuk wanita agar menjauhi sifat buruk ini yang  berpunca dari lidah sehingga menjerumuskan mereka ke neraka. Ini dapat difahami dari sebuah Hadis Rasulullah yang menyarankan agar mereka banyak bersedekah untuk memperbaiki diri dari sifat-sifat ini. 

ุนู† ุฃุจูŠ ุณุนูŠุฏ ุงู„ุฎุฏุฑูŠ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡، ู‚ุงู„: ุฎุฑุฌ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ููŠ ุฃุถุญู‰ ุฃูˆ ูุทุฑ ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ุตู„ู‰ ูู…ุฑ ุนู„ู‰ ุงู„ู†ุณุงุก ูู‚ุงู„: ูŠุง ู…ุนุดุฑ ุงู„ู†ุณุงุก ุชุตุฏู‚ู† ูุฅู†ูŠ ุฃُุฑูŠุชูƒู† ุฃูƒุซุฑ ุฃู‡ู„ ุงู„ู†ุงุฑ. ูู‚ู„ู†: ูˆุจู…َ ูŠุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡؟ ู‚ุงู„: ุชูƒุซุฑู† ุงู„ู„ุนู† ูˆุชูƒูุฑู† ุงู„ุนุดูŠุฑ.

Maksudnya: 
Wahai wanita, banyakkanlah bersedekah. Aku melihat banyak dalam kalangan kamu (wanita) terdiri dari ahli neraka. Mereka bertanya: kenapa?. Rasulullah membalas, kamu suka membanyakkan celaan dan mengengkari suami. (Bukhari dan Muslim)

Dua point besar dalam hadis di atas ialah
1- Membanyakkan celaan itu bermaksud sering menunjukkan sikap tidak puas hati, mengeji, menghina, merendahkan dan sebagainya. 

2- Mengengkari suami itu bermaksud tidak bersyukur dengan pemberian suami, tunjuk protes terhadap kelemahan suami, merendahkan keputusan suami dan sebagainya. 




Kedua-dua point di atas melibatkan permasalahan lidah yang membawa kepada sifat mengumpat, cemburu buta, mengadu domba dan gopoh. Kenapa perkara ini disebut pada wanita?  Dari mengecam dan menghentam mereka, lebih baik kita cuba memahami psikologi mereka.

Lazimnya, wanita lebih suka melihat perkara yang di sekitar mereka berbanding perkara yang jauh darinya. Oleh sebab itu, ketika berbicara, mereka lebih banyak bercakap tentang diri mereka, bilangan anak, tempat belajar mereka, dan lain-lain yang berkaitan dengan diri dan keluarga mereka. Apabila telah habis bercakap tentang diri sendiri, mula mereka bercakap tentang orang lain, di samping membuat perbandingan dengan orang lain sama ada yang baik mahupun sebaliknya. 

Kalau menyebut perkara yang baik ok lah, tapi kalau menyebut perkara betul dan aib, maka itu adalah mengumpat. Ia akan melarat pula ke menokok tambah, mengadu domba, membuat cerita palsu dan sebagainya. 

Ia juga mungkin boleh sampai kepada menunjukkan sikap tidak puas hati terhadap suami atau ahli keluarga yang lain. Akhirnya mungkin mengeji, menghina, merendahkan, mendesak dan sebagainya. Mendesak-desak suami, tidak mahu dengar nasihat suami, dengki kepada jiran, berkira dengan adik beradik yang lain. 

Bagi wanita yang ada kelebihan dari sudut ilmu dan kewangan, mungkin akan menunjuk-nunjuk, berkira, kedekut, memandang rendah dan lain-lain. Ini semua mungkin akan terkeluar dari lidah. 

PSIKOLOGI WANITA